alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Wisata Bali: Presiden Baywatch Dikira Hippies, Begini Sejarah Tim Penyelamat Pantai Kuta

RR Ukirsari Manggalani Senin, 30 Agustus 2021 | 19:23 WIB

Wisata Bali: Presiden Baywatch Dikira Hippies, Begini Sejarah Tim Penyelamat Pantai Kuta
beritabali.com/ist/foto: Clifford White/Sejarah Berdirinya Tim Penyelamat Pantai Kuta

Sosok lelaki bergaya hippies di Pantai Kuta minta disiapkan sekelompok pemuda. Dididiknya jadi regu penyelamat pantai.

SuaraBali.id - Bila bertandang ke Pantai Kuta Bali, tentu tak jarang mendapati sosok tegap mengenakan kacamata hitam bak pemain serial "Baywatch". Fungsinya memang mengawasi kawasan wisata pesisir pantai itu. Namanya Badan Penyelamat Wisata Tirta (Balawista).

Dikutip dari Beritabali.com, jaringan SuaraBali.id, sebelum bernama Balawista, tim penyelamat Pantai Kuta tadi bernama "Waja Surf Life saving Guard".

"Awalnya merupakan sekumpulan anak muda yang gemar olah raga dan kegiatan pecinta alam. Mulai 1965-an, kami sudah sering berlatih fisik di alam termasuk di Pantai Kuta yang waktu itu masih sepi sekali," jelas tokoh pendiri Balawista Kuta, I Gde Berata.

Pada 1970, saat sedang berada di Pantai Kuta untuk latihan fisik, Gde Berata bertemu seorang turis asing. Awalnya ia mengira orang itu adalah "hippies", karena memang banyak kalangan ini berada di Pulau Dewata.

Baca Juga: Wisata Bali: Bantuan Tak Terduga Diharap Membantu Satwa dan Taman Alam Sangeh

Mereka ingin lepas dari nilai-nilai normalitas, hidup bebas termasuk dengan busana senyaman mungkin bagi pribadi masing-masing, serta menjauhi hiruk-pikuk dunia.

"Pantai Kuta dulu masih sepi, tidak seperti sekarang, hanya ada satu-dua turis, dan hampir semuanya berpenampilan ala hippies itu," jelas I Gde Berata.

Setelah berkenalan, turis asing yang disangka hippies ini kemudian mengajari I Gde Berata muda dan teman-temannya cara-cara penyelamatan pantai. Setelah kenal lebih jauh, I Gde Beratha akhirnya tahu kalau lelaki asing itu bernama Kevin Weldon, Presiden "Surf Life Saving Australia" di masa itu.

Setelah mendapat latihan dari Kevin Weldon, pada 28 Oktober 1972 Balawista Pantai Kuta resmi berdiri. Dipromotori sendiri oleh Weldon.

Pada awal berdirinya, anggota Balawista Kuta Bali dilatih tenaga profesional dari beberapa negara, terutama Australia.  Kemampuan utama yaitu berenang di laut, sehingga bisa memberikan pertolongan saat ada kecelakaan.

Baca Juga: Wisata Bali: Hotman Paris Hutapea Jadi Sultan Boba di Kopi Kenangan, Mobil Sepuh Emas

"Beliau (Kevin Weldon) sendiri yang langsung turun tangan. Waktu itu kami disuruh menyiapkan orang untuk dilatih menjadi penyelamat pantai. Angkatan pertama Balawista sejumlah 75 orang kemudian dididik oleh pelatih-pelatih Australia pada 1973," kenangnya.

"Beberapa anggota Balawista yang baru terbentuk juga sempat mendapat latihan pantai Gold Coast, dan Palm Beach, Australia," jelas lelaki kelahiran Denpasar 20 Juni 1939 ini.

Tahun demi tahun, organisasi penyelamat pantai tadi terus berkembang. Saat ini jumlah anggota Balawista sudah ratusan orang. Mereka tersebar di 18 pos penjagaan dan satu pos utama sepanjang 63 km garis pantai di Kabupaten Badung.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait