facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Wamen Alue Dohong Sebut Tahura Ngurah Rai Bali Siap Untuk KTT G20 Tahun 2022

Eviera Paramita Sandi Jum'at, 03 Desember 2021 | 10:20 WIB

Wamen Alue Dohong Sebut Tahura Ngurah Rai Bali Siap Untuk KTT G20 Tahun 2022
Presiden Joko Widodo meninjau Mangrove Conservation Forest di Pemogan, Denpasar Selatan, Kota Denpasar, pada Kamis, 2 Desember 2021 [SuaraSulsel.id/Sekretariat Presiden RI]

Menurutnya pemerintah sudah siap menyambut sekaligus menyiapkan segala sarana untuk kegiatan KTT G20 di Nusa Dua Bali tahun 2022.

SuaraBali.id - Taman Hutan Raya (Tahura) Ngurah Rai telah siap dikunjungi delegasi  Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G-20 tahun 2022 yang akan berlangsung di Bali. Hal ini diungkapkan oleh Wakil Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Alue Dohong.

Menurutnya pemerintah sudah siap menyambut sekaligus menyiapkan segala sarana untuk kegiatan KTT G20 di Nusa Dua Bali tahun 2022.

“Termasuk juga keberadaan Taman Hutan Raya (Tahura) Ngurah Rai yang akan dikunjungi delegasi KTT G-20," kata Wakil Menteri (Wamen) LH dan Kehutanan Alue Dohong di sela peluncuran awal aplikasi interaksi sosial "Borneopedia" di Kuta, Bali, Kamis (2/12/2021).

Hingga saat ini hutan mangrove di Tahura Ngurah Rai terus dilakukan pembenahan dan pemeliharaan. Menurut Alue Dohong, keberadaan hutan bakau harus dilestarikan dan dijaga kebersihannya. Sebab selama ini hutan yang berada di hilir sebagai menampung sampah.

Bahkan sampah plastik yang menumpuk salah satu penyebab tercemarnya lingkungan dan mengganggu tumbuhnya hutan bakau tersebut.

"Saat ini pemerintah pusat dan daerah sudah secara perlahan-lahan melakukan pembersihan dan pemeliharaan Tahura tersebut. Sebenarnya langkah untuk menjaga kelestarian hutan mangrove sudah dari dulu. Karena hutan bakau salah satu penyerap karbon terbesar di dunia," ucap Alue Dohong.

"Saya yakin untuk menjaga kebersihan dan pemeliharaan Tahura dilakukan secara bersama-sama, baik pemerintah dan masyarakat, maka hutan itu pasti lestari," ucapnya.

Hal sama juga dikatakan Bupati Badung Nyoman Giri Prasta, keberadaan Tahura Ngurah Rai sudah dilakukan pelestarian dan pembersihan secara berkelanjutan oleh masyarakat setempat maupun pemerintah.

"Kami telah melakukan gerakan pelestarian hutan bakau. Penanaman mangrove sudah secara rutin dilakukan, sehingga hutan itu tetap lestari," ujarnya. (ANTARA)

Komentar

Berita Terkait