facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ribuan Orang di Australia Mengungsi Akibat Banjir, Jalanan Terendam

Eviera Paramita Sandi Senin, 04 Juli 2022 | 14:43 WIB

Ribuan Orang di Australia Mengungsi Akibat Banjir, Jalanan Terendam
Seorang warga merekam jalanan yang banjir akibat hujan deras di pinggiran Camden, Sydney, Australia, Minggu (3/7/2022). [Muhammad FAROOQ / AFP]

Saat ini dalam beberapa hari terakhir kerap terjadi hujan deras. Cuaca tersebut menyebabkan banjir di beberapa daerah negara itu.

SuaraBali.id - Puluhan ribu warga di Sydney diminta untuk mengungsi akibat banjir di wilayah itu, Senin (4/7/2022). Hal ini merupakan permintaan Pemerintah negara bagian New South Wales, Australia.

Menurut pejabat Layanan Darurat Negara, Ashley Sullivan, sekitar 32 ribu orang di negara bagian New South Wales diminta untuk mengungsi.

"Kami melihat beberapa sungai meluap dengan cepat, lebih cepat dari yang diperkirakan," kata Sullivan dalam media Australia ABC, dikutip dari AFP.

Saat ini dalam beberapa hari terakhir kerap terjadi hujan deras. Cuaca tersebut menyebabkan banjir di beberapa daerah negara itu.

Adapun tim penyelamat harus menyelamatkan sekitar 20 orang selama 12 jam terakhir akibat banjir. Mereka pun terjebak di dalam mobil.

Pada Senin (4/7/2022) pagi, sungai yang meluap bahkan menyebabkan sebuah dataran di Camden, Sydney, menjadi danau. Jalanan di kota itu terendam air, sementara rumah-rumah di sana digenangi air setinggi lutut.

Tak hanya itu, air juga meluap dari Bendungan Warragamba sejak Minggu (3/7/2022) karena level air berlebihan. Bendungan tersebut merupakan sumber air minum untuk kebanyakan masyarakat di kota itu.

Hujan lebat tersebut merupakan salah satu dampak dari perubahan iklim yang kini melanda dunia, termasuk Australia.

Suhu Bumi yang semakin tinggi menjadikan atmosfer menyimpan banyak air, yang kemudian berpotensi menurunkan hujan lebat.

Tak hanya berhadapan dengan masalah banjir, Australia juga harus berkutat dengan kebakaran hutan, pemutihan karang di Great Barrier Reef akibat perubahan iklim.

Komentar

Berita Terkait