alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Jokowi Resmikan Holding Pariwisata Terbesar Se-Asia di Lombok, Asetnya Bisa Capai Rp 260 Triliun

Eviera Paramita Sandi Sabtu, 15 Januari 2022 | 10:23 WIB

Jokowi Resmikan Holding Pariwisata Terbesar Se-Asia di Lombok, Asetnya Bisa Capai Rp 260 Triliun
Presiden Joko Widodo meresmikan Holding terbesar se-Asia di Pantai Kuta Mandalika, Kabupaten Lombok Tengah, Kamis (13/1/2022). [Foto : Istimewa/beritabali.com]

Terbentuknya Holding BUMN Pariwisata tersebut adalah, upaya untuk membangun potensi pariwisata di Indonesia

SuaraBali.id - PT Aviasi Pariwisata Indonesia atau InJourney, diklaim merupakan perusahaan holding terbesar di Asia. Ini merupakan holding BUMN di sektor aviasi dan pariwisata yang diklaim terbesar se-Asia.

Jokowi meresmikan holding ini di Pantai Kuta Mandalika, Kabupaten Lombok Tengah, Kamis (13/1/2022). Terbentuknya Holding ini untuk tetap menjaga pasar wisatawan. Utamanya, domestik yang sangat menjanjikan agar tidak mereka berpergian ke luar negeri.

Menteri BUMN Erick Tohir mengatakan, terbentuknya Holding BUMN Pariwisata tersebut adalah, upaya untuk membangun potensi pariwisata di Indonesia. Hal itu dipicu,  potensi yang dimiliki perusahaan negara sangat besar.

Namun sayangnya, kurang terintegrasi. Mulai, infrastruktur hingga software.

“Jadi, In journey ini adalah bentuk ekosistem besar. Ini karena semuanya terintegrasi satu sama lainnya. Di mana, total aset holding pada tahun 2024 akan mencapai Rp260 triliun. Dan angka ini adalah terbesar di Asia,” kata Erick dalam sambutannya sebagaimana diwartakan beritabali.com - Jaringan Suara.com. 

Menurut dia, penata kelolaan aset Holding BUMN Pariwisata, akan mencakup pengelolaan bandara, lifestyle hingga rencana perjalanan. Kata Erick, di negara lain hal tersebut telah terbentuk. Namun belum di Indonesia.

“ Holding ini menjadi lokomotif pariwisata Indonesia ke depannya,” kata Erick.

Adapun klaster bisnis InJourney adalah terdiri dari bandara, maskapai, manajemen destinasi, layanan kargo, dan penerbangan lainnya. Di mana, sejumlah perusahaan yang berada di bawah holding, seperti Angkasa Pura I, Angkasa Pura II, Hotel Indonesia Natour, Taman Wisata Candi Borobudur, Prambanan dan Ratu Boko, serta Sarinah.

Erick mengaku, pengembangan sektor pariwisata selama ini telah mampu memberikan kontribusi terbesar kedua bagi bangsa Indonesia. Tak tanggung-tanggung, angka PDRB yang disumbangkan mencapai 10 miliar US Dollar pertahunnya.

“Semoga terbentuknya Holding BUMN Pariwisata ini akan mampu membuat pengelolaan BUMN akan menjadi lebih baik ke depannya,” kata dia.

Komentar

Berita Terkait