alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Saat Pebalap Menggeber Motor Di Sirkuit Mandalika, Warga Malah Asyik Menanam Kedelai

Eviera Paramita Sandi Sabtu, 20 November 2021 | 10:35 WIB

Saat Pebalap Menggeber Motor Di Sirkuit Mandalika, Warga Malah Asyik Menanam Kedelai
Warga dusun Ebunut, Desa Kuta Mandalika tetap santai menanam kedelai dari balik pagar sirkuit pada Jumat (19/11/2021). Foto : SuaraBali.id/ Lalu Muhammad Helmi Akbar

Seolah tak terganggu dengan deru suara mesin bising motor pebalap, warga tetap menanam benih kedelai mereka.

SuaraBali.id - Ada pemandangan menarik tatkala gelaran event World Superbike (WSBK) di Sirkuit Mandalika, Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB). Saat para pembalap memacu adrenalin, warga dusun Ebunut, Desa Kuta Mandalika tetap santai menanam kedelai dari balik pagar sirkuit pada Jumat (19/11/2021).

Seolah tak terganggu dengan deru suara mesin bising motor pebalap, warga tetap menanam benih kedelai mereka. Jarak antara lahan tempat mereka menanam kedelai dengan lintasan sirkuit hanya sekitar 10 meter.

Seorang warga bernama Amaq Bengkok beserta keluarga, salah satunya. Hingga saat ini mereka memang masih tinggal di dalam areal sirkuit.

Ia adalah satu dari 48 Kepala Keluarga (KK) yang masih berdiam diri dan mencari penghidupan di dalam areal sirkuit.

Baca Juga: Ke Mandalika, Ridwan Kamil Bagikan Tiket Gratis WSBK Bagi Warga yang Hafal Pancasila

"Saya tetap akan tinggal di sini, sampai nanti uang ganti rugi tanah saya dibayar," ujar Amaq Bengkok.

Ia mengaku, sehari-hari berprofesi sebagai nelayan, ia memang kadang bertani, menaman kedelai di pekarangan rumahnya yang dibatasi pagar sirkuit itu.

"Yang kami tanam sekitar 1 kuintal benih kedelai," kata Amaq Bengkok.

Tidak sendiri, Amaq Bengkok juga dibantu Ibu-Ibu warga Dusun Ebunut yang juga masih menetap di atas tanah sengketa mereka. Setiap harinya, mereka mendapatkan upah sekitar Rp. 35 ribu.

"Upah yang saya berikan 35 ribu per orang, di sini ada 8 orang yang ikut, jadi setiap hari total 250 ribu untuk mereka," katanya.

Baca Juga: Jonathan Rea Khawatir Kecepatan Toprak Razgatlioglu di Ajang WSBK Mandalika

Amaq Bengkok bertani di atas tanah seluas 30 meter persegi. Ia berharap hasil panen kedelainya nanti dapat ia jual dengan harga yang tinggi untuk menafkahi hidup keluarga.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait