alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Propam Polda Bali Selidiki Kasus Oknum Polisi Diduga Aniaya Pelajar

Bangun Santoso Senin, 04 Oktober 2021 | 07:50 WIB

Propam Polda Bali Selidiki Kasus Oknum Polisi Diduga Aniaya Pelajar
Ilustrasi penganiayaan (Shutterstock).

Penyidik Propam Polda Bali disebut telah memeriksa sejumlah saksi termasuk mendatangi TKP

SuaraBali.id - Petugas Bid Propam Polda Bali tengah menyelidiki kasus dugaan penganiayaan yang dialami seorang pelajar berinisial Made RW (14). Di mana terduga pelaku adalah seorang oknum Polisi.

Hal ini terlihat usai empat orang penyidik Bid Propam Polda Bali mendatangi rumah korban sekaligus ke TKP tepatnya di dekat The Hub di Jalan Bypass Ngurah Rai Sanur.

Melansir laman Beritabali.com, kuasa hukum korban, Joni Lay SH kepada wartawan baru baru ini mengatakan, penyidik Subdit Paminal Propam telah memeriksa empat saksi pada Senin 27 September 2021.

Mereka yang diperiksa yakni ayah korban, Made TJS, dua saksi yakni pacar korban EAE (17) dan sepupunya GM alias JN (17).

Baca Juga: Anak Pemilik Toko di Sumut Dianiaya hingga Tewas, Pelaku Mengaku Sakit Hati

Ia menjelaskan, penyidik Propam mendatangi rumah korban di Jalan Jayagiri Sumerta Klod Denpasar dalam rangka penyelidikan kasus tersebut.

Selain itu, Joni Lay dari advokat Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Anargya ini menyebutkan, dirinya dan penyidik juga sempat mengecek TKP untuk mengetahui secara rinci kronologis kejadian.

"Jadi pada saat kejadian Jumat 25 September 2021 sekitar pukul 22.00 WITA korban dan tiga temannya mengendarai motor. Dia bersama pacarnya dan sepupunya membawa seorang teman," bebernya.

Mereka hendak pulang dan tiba di dekat pompa bensin Suwung melihat ada keramaian balap motor. Mereka tidak ikut, tapi hanya sekadar menonton. Selama satu jam menonton mereka pulang dan melintas di Bypass ke timur lalu berbelok menuju ke utara. Di sana mereka bertemu rombongan pemuda mengendarai sekitar 15 sepeda motor dan berbarengan jalan.

Tapi setibanya di TKP, restoran The Hub Sanur, sekitar pukul 02.00 WITA motor mereka berhenti karena di depan ada yang menghadang. Korban mengatakan tidak tahu siapa yang menghadang karena tiba-tiba ada yang berteriak begal dan polisi.

Baca Juga: Ayu Thalia Laporkan Anak Ahok, Siap Bawa Barang Bukti Percakapan WA

Akibatnya belasan pemotor tadi kocar kacir selamatkan diri. Bahkan ada yang berbalik arah. Sementara korban dan sepupunya malah diam tidak bergerak. Tak lama datanglah dua orang berboncengan mengendarai motor Honda Scoopy. Salah satunya turun untuk menghadang dengan menendang-nendang rombongan itu.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait