facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kantor Bupati Lombok Utara Segera Dibangun di Lahan 2,6 Hektare Dengan Dana Rp 43 Miliar

Eviera Paramita Sandi Jum'at, 01 April 2022 | 10:35 WIB

Kantor Bupati Lombok Utara Segera Dibangun di Lahan 2,6 Hektare Dengan Dana Rp 43 Miliar
Bupati Lombok Utara H Djohan Sjamsu (tengah) melakukan peletakan batu pertama pembangunan kantor bupati di Kabupaten Lombok Utara, Nusa Tenggara Barat, Kamis (31/3/2022). [Foto : ANTARA/HO-Humas KLU]

Menurutnya memerlukan ikhtiar lebih guna merealisasikan pembangunan kantor bupati menggunakan dana APBD.

SuaraBali.id - Pembangunan kantor bupati Lombok Utara senilai Rp43 miliar yang akan menjadi pusat layanan pemerintahan daerah Kabupaten Lombok Utara, Nusa Tenggara Barat.

Adanya pembangunan ini dimulai dengan peletakan batu pertama oleh Bupati Lombok Utara, H Djohan Sjamsu, didampingi Wakil Bupati Lombok Utara Danny Karter Febrianto R, dan Ketua DPRD Kabupaten Lombok Utara Nasrudin, di Kabupaten Lombok Utara, Kamis (31/3/2022).

"Selain sebagai lokus sentral aktivitas pemerintahan dan pelayanan kepada masyarakat, keberadaan kantor pusat pemerintahan juga sebagai ikon daerah, selain mempercantik landscape tata ruang wilayah kabupaten," kata Bupati Lombok Utara H Djohan Sjamsu.

Menurutnya memerlukan ikhtiar lebih guna merealisasikan pembangunan kantor bupati menggunakan dana APBD. Terlebih di tengah situasi Kabupaten Lombok Utara yang sulit akibat musibah gempa bumi pada 2018 dan wabah COVID-19 sejak 2020,

"Sebagai warga utara (Lombok Utara-red), kita bersyukur di usia 13 tahun Kabupaten Lombok Utara, baru saat ini, kita bisa membangun kantor bupati," ujarnya.

Bupati Lombok Utara dua periode itu memaparkan dua alasan pembangunan kantor pusat pemerintahan daerah harus dilaksanakan pada 2022. Pertama, tahun 2022 sebagai momen yang tepat untuk membangun kantor pusat layanan pemerintahan daerah.

Kedua, pada tahun-tahun berikutnya negara dan daerah-daerah di Indonesia, disibukkan dengan agenda pemilihan umum dan pemilihan kepala daerah yang akan memakan anggaran cukup besar.

"Oleh sebab itu, saya rasa pembangunan gedung kantor bupati tahun ini adalah waktu yang tepat," katanya.

Sementara itu, Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Kabupaten Lombok Utara Kahar Rizal mengatakan setelah banyaknya bangunan pemerintah yang hancur akibat gempa empat tahun silam, maka tahun ini, pemerintah daerah memiliki optimisme yang tinggi untuk membangun kembali infrastruktur yang telah luluh lantak.

Salah satunya pembangunan pusat pemerintahan daerah otonomi termuda di NTB ini. Lokus perkantoran difokuskan di Kecamatan Tanjung, dan sebagian Kecamatan Gangga.

Komentar

Berita Terkait