facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Inilah Makanan Tradisional di Bali yang Biasa Disajikan Saat Nyepi

Eviera Paramita Sandi Jum'at, 14 Januari 2022 | 15:10 WIB

Inilah Makanan Tradisional di Bali yang Biasa Disajikan Saat Nyepi
Nasi tepeng. (ksmtour.com)

Apa saja hidangan tersebut? Berikut sejumlah makanan tradisional Bali yang biasa ada saat Nyepi.

SuaraBali.id - Sama dengan hari perayaan lain, pada hari raya Nyepi, umat Hindu di Bali selalu menyiapkan makanan khusus. Adapun di Bali masakan tradisional ini menjadi andalan dan kebiasaan saat Nyepi.

Apa saja hidangan tersebut? Berikut sejumlah makanan tradisional Bali yang biasa ada saat Nyepi.

1. Lawar

Lawar sudah seperti kewajiban untuk dihidangkan saat Hari Raya Nyepi. Lawar terbuat dari campuran sayuran, daging cincang, dan bumbu khas Bali. Nah, uniknya penyebutan lawar ini tergantung jenis bahan yang digunakan. Misal menggunakan sayur nangka muda, maka disebut lawar nangka.

2. Nasi Tepeng

Nasi Tepeng adalah makanan tradisional khas Gianyar Bali. Makanan ini identik dengan rasa pedas dengan bumbu dari rempah-rempah pilihan. Ciri khas nasi tepeng dilihat dari isinya, seperti kacang panjang, kacang merah, nangka muda, terong, daun kelor, dan kelapa parut di atasnya. Untuk menambah kenikmatan rasa, nasi tepeng biasa disajikan dengan daun pisang.

3. Entil

Warga umat Hindu di Desa Wongaya Gede, Tabanan Bali, ikut memeriahkan Hari Raya Nyepi dengan membuat makanan tradisional bernama Entil. Entil merupakan sejenis ketupat terbuat dari beras dan dibungkus daun, lalu diikat dengan bambu. Zaman dahulu, Entil kerap disajikan sebagai hidangan utama saat Tahun Baru Saka. Terlebih, saat Hari Nyepi tidak boleh menyalakan api.

4. Jaja Apem

Jaja Apem terbuat dari adonan fermentasi tepung beras yang dicampur dengan tape singkong dan air kelapa. Untuk bentuknya sendiri, jaja apem seperti halnya kue mangkuk yang sering ditemui di pasar. Dalam bahasa Lombok, jaja artinya kue. Ciri khas kue apem Bali ini adalah rasanya tidak begitu manis karena memang tidak pakai gula. Biar lebih nikmat, bisa tambahkan sedikit gula merah yang sudah dicairkan dan taburi bagian atasnya dengan kelapa muda parut. Makanan khas ini seringkali disajikan saat upacara keagamaan atau acara adat tertentu, termasuk ketika Hari Raya Nyepi tiba.

Komentar

Berita Terkait