facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Gadis Lulusan Unud Bali Ini Ceritakan Hidup Bersama Warga Aborigin di Pedalaman Australia

Eviera Paramita Sandi Kamis, 09 Desember 2021 | 14:59 WIB

Gadis Lulusan Unud Bali Ini Ceritakan Hidup Bersama Warga Aborigin di Pedalaman Australia
Yoseva bersama salah satu tetua suku Aborigin, saat menemani Departemen Pariwisata melihat lokasi untuk pembuatan jalur pariwisata. Koleksi pribadi

Setiap seminggu sekali ia membuat masakan, seperti rendang, sop buntut, ayam betutu, bolu kukus, kue lapis, kemudian ia bagikan kepada rekan kerja

SuaraBali.id - Pengalaman yang didapat oleh Yoseva Agung Prihandini mungkin tak akan terlupa sepanjang hidupnya. Yoseva yang merupakan gadis asal Bali lulusan jurusan matematika di Universitas Udayana ini berkesempatan bekerja sama dengan warga suku asli Aborigin di pedalaman Australia.

Kisahnya ini berawal dari ketertarikan mengenal lebih jauh tentang budaya di Australia yaitu suku asli Aborigin. Ia pun melamar pekerjaan administrasi sebagai Centrelink Officer di Komunitas Aborigin di Victoria Daly Regional, Kawasan Australia Utara atau Northern Territory (NT).

Setibanya di Australia pada tahun 2018, seperti ribuan anak-anak muda lainnya dengan Visa Working Holiday (WHV), Yoseva yang berasal dari Bali ini pernah bekerja di bidang-bidang yang banyak diminati para backpacker.

Bidang itu adalah pertanian atau bidang 'hospitality', sebagai pelayan restoran, tenaga pembersih, atau yang menerima pelanggan.

Menurutnya tidak mudah untuk bisa menemukan kerja kantoran di Australia bagi peserta WHV.

“Gagal puluhan kali ... sampai akhirnya dapat juga setelah proses rekrutmen yang menghabiskan waktu kurang lebih 2 bulan dengan wawancara dua kali, tes kesehatan dan juga mendapatkan vaksin tambahan," katanya kepada ABC Indonesia.

Yoseva bersama warga lokal setelah perayaan 'Festival Freedom Day' tahun ini dan berharap bisa kembali terlibat di tahun depan. Koleksi pribadi
Yoseva bersama warga lokal setelah perayaan 'Festival Freedom Day' tahun ini dan berharap bisa kembali terlibat di tahun depan. Koleksi pribadi

Pekerjaan yang membantu warga setempat

Yoseva berujar banyak warga Australia ragu untuk bekerja di kawasan-kawasan pedalaman karena sulitnya akses yang ditempuh menuju kota terpencil seperti Kalkarindji, serta lemahnya sinyal seluler.

Terlebih yang ditempuh dengan mobil ke kota tersebut sekitar 8-10 jam dari ibu kota Darwin, tergantung pada kecepatan mobil dan berapa lama beristirahat. Tak hanya itu, tidak semua jalanan mulus beraspal sehingga waktu tempuh sangatlah bervariasi.

Meski kota tempat ia bekerja lokasinya terpencil, Yoseva mengatakan masyarakatnya sangat ramah dan pekerjaannya menyenangkan.

Komentar

Berita Terkait