alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Cerita Rakyat Bali Jayaprana dan Layonsari, Simbol Cinta Abadi

Pebriansyah Ariefana Kamis, 28 Oktober 2021 | 08:10 WIB

Cerita Rakyat Bali Jayaprana dan Layonsari, Simbol Cinta Abadi
Cerita rakyat Bali Jayaprana dan Layonsari. (Youtube/Dongeng Kita)

Kisah ini juga telah turun-temurun diceritakan sebagai tanda sakralnya cerita rakyat tersebut.

Niat Buruk Raja

“Jika Layonsari tidak segera menjadi permaisuriku, maka aku akan menjadi gila,” ucap Raja Kalianget.

Patih yang bernama I Saunggaling memberikan pertimbangan raja harus menitahkan Jayaprana pergi ke Celuk Terima untuk menyelidiki perahu yang hancur dan orang-orang Bajo yang menembak binatang di kawasan Pengulan. Rencana ini hanya merupakan siasat agar mereka bisa menghabisi nyawa Jayaprana tanpa sepengetahuan orang lain, termasuk Layonsari.

Beberapa hari kemudian, Raja Kalianget pun memanggil Jayaprana agar menghadap ke paseban (balai penghadapan). Jayaprana pun segera menghadap sang raja yang teramat dihormatinya.

Baca Juga: Petugas Gencar Keliling Malam Hari Data Duktang di Denpasar

“Ampun, Baginda. Ada apa gerangan hamba diminta untuk menghadap?” tanya Jayaprana.

“Ada tugas penting untukmu. Besok pagi-pagi kamu harus berangkat ke Celuk Terima untuk menyelidiki perahu yang kandas dan kekacauan-kekacauan yang terjadi di sana!” titah raja.

Tanpa merasa curiga sedikit pun, Jayaprana langsung saja menerima perintah itu dan segera kembali ke rumahnya untuk menyampaikan berita itu kepada sang istri.
Mendengar berita itu, Layonsari tiba-tiba mendapat firasat buruk. Apalagi tadi malam ia bermimpi melihat rumah mereka dihanyutkan oleh banjir besar. Ia meminta agar Jayaprana membatalkan keberangkatannya ke Celuk Terima.

“Kanda, sebaiknya urungkan saja niat Kanda itu. Dinda khawatir terjadi sesuatu yang tidak diinginkan pada diri Kanda,” ujar Layonsari dengan cemas.

“Tidak, Dinda. Ini perintah raja. Kanda harus berangkat. Dinda tidak usah cemas, kematian ada di tangan Tuhan,” jawab Jayaprana.

Baca Juga: Sukmawati Soekarnoputri Pindah Agama ke Hindu

Keesokan hari, berangkatlah Jayaprana ke Celuk Terima bersama Patih I Saunggaling dan sejumlah prajurit istana. Saat mereka melewati sebuah hutan lebat, Patih I Saunggaling menikam Jayaprana atas perintah Raja Kalianget. Keris patih itu tepat mengenai lambung kiri Jayaprana hingga tewas seketika. Setelah itu, Patih Saunggaling bersama rombongannya kembali ke istana untuk menyampaikan kabar palsu bahwa Jayaprana tewas karena diserang perampok.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait