alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Cerita Rakyat Bali Jayaprana dan Layonsari, Simbol Cinta Abadi

Pebriansyah Ariefana Kamis, 28 Oktober 2021 | 08:10 WIB

Cerita Rakyat Bali Jayaprana dan Layonsari, Simbol Cinta Abadi
Cerita rakyat Bali Jayaprana dan Layonsari. (Youtube/Dongeng Kita)

Kisah ini juga telah turun-temurun diceritakan sebagai tanda sakralnya cerita rakyat tersebut.

“Besok pagi-pagi kamu antar surat ini ke rumah orang tua gadis itu,” titah Raja Kalianget.

Jayaprana mengantar surat dari raja itu ke rumah Jero Bendesa. Setelah membaca isi surat itu dalam hati dan mengetahui isinya, Jero Bendesa pun setuju jika putrinya dinikahi oleh Jayaprana. Isi surat itu kemudian ia sampaikan kepada putrinya yang sedang duduk di sampingnya.

”Bagaimana putriku, apakah kamu bersedia menikah dengan Jayaprana?” tanya Jero Bendesa kepada putrinya.

Layonsari hanya tersenyum malu-malu. Walaupun tak terucap sepatah kata dari mulut sang gadis pujaan, namun Jayaprana mengerti lamarannya tidak bertepuk sebelah tangan. Setelah itu, Jayaprana memohon diri kembali ke istana untuk menyampaikan berita gembira itu kepada Raja Kalianget.

Baca Juga: Petugas Gencar Keliling Malam Hari Data Duktang di Denpasar

“Ampun, Baginda! Lamaran hamba diterima oleh keluarga gadis itu,” lapor Jayaprana.

Pernikahan Jayaprana - Layonsari

Cerita rakyat Bali Jayaprana dan Layonsari. (Youtube/Dongeng Kita)
Cerita rakyat Bali Jayaprana dan Layonsari. (Youtube/Dongeng Kita)

Raja Kalianget pun langsung mengumumkan kepada seluruh keluarga istana perkawinan Jayaprana dengan Layonsari akan dilaksanakan pada hari Selasa Legi, Wuku Kuningan di halaman istana. Untuk itu, sang raja kemudian memerintahkan para patih dan punggawa istana untuk mendirikan balai-balai untuk keperluan pesta pernikahan abdi kesayangannya.

Saat hari pesta perkawinan itu tiba, Jayaprana bersama para patih dan punggawa istana serta masyarakat sedesanya menuju ke rumah Jero Bendesa untuk menjemput calon istrinya. Setelah melalui berbagai macam upacara di rumah itu, kedua mempelai kemudian diiring ke istana dengan menggunakan joli. Ketika rombongan pengantin itu tiba di depan istana, kedua mempelai turun dari atas joli untuk memohon doa restu kepada Raja Kalianget.

Saat kedua mempelai memberi hormat di hadapannya, sang raja hanya membisu. Ia terpana melihat kecantikan Layonsari. Rupanya, Raja Kalianget jatuh hati kepada istri abdinya itu. Dari situlah muncul niat buruknya untuk merebut Layonsari dari Jayaprana.

Baca Juga: Sukmawati Soekarnoputri Pindah Agama ke Hindu

Setelah pesta pernikahan rampung, Jayaprana bersama istrinya pun memohon diri untuk kembali ke rumahnya. Raja Kalianget segera mengumpulkan seluruh patihnya untuk meminta pertimbangan tentang bagaimana cara menghabisi nyawa Jayaprana secara diam-diam.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait