alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Legenda Pulau Jawa Bersatu dengan Bali, Cerita Rakyat Bali Manik Angkeran

Pebriansyah Ariefana Kamis, 28 Oktober 2021 | 07:20 WIB

Legenda Pulau Jawa Bersatu dengan Bali, Cerita Rakyat Bali Manik Angkeran
Cerita Rakyat Bali Manik Angkeran (Dongeng Kita/https://www.youtube.com/watch?v=thO2oOAPG28)

Begini cerita Manik Angkeran yang menjadi asal muasal Selat Bali.

Naga Besukih yang merasa ekornya dipotong oleh Manik Angkeran, berusaha mengejarnya. Badannya yang besar dan larinya lambat membuat Naga Besukih mematuk pijakan kaki Manik Angkeran. Seketika itu juga Manik Angkeran meninggal.

Brahmana Dangeang Nirata mencari Manik Angkeran karena sudah lama ia tidak pulang ke rumah. Naga Besukih menjelaskan Manik Angkeran telah ia bunuh karena telah memotong ekornya. Naga Besukih tidak tahu kalau Manik Angkeran adalah anak asuh Brahmana Dangeang Nirata.

Naga Besukih lalu minta maaf dan bersedia menghidupkan kembali Manik Angkeran. Begitu juga Dangeang Nirata minta maaf karena ulah Manik Angkeran dan bersedia mengembalikan ekor Naga Besukih. Dengan kesaktiannya, Naga Besukih menghidupkan kembali Manik Angkeran.

“Ampuni aku Ayah, ampuni aku Naga Besukih. Aku berjanji tidak akan mengulangi lagi semua kelakuan burukku,” kata Manik Angkeran.

Baca Juga: Cerita Rakyat Bali Legenda Danau Batur, Kisah Kegigihan Kebo Iwa

“Kami mengampunimu, anakku. Tapi, kau tak bisa pulang bersama Ayah. Kau harus memulai hidup baru di sini bersama Naga Besukih yang akan mendidikmu,” jawab ayah Manik Angkeran, Sidhimantra.

Sidhimantra kemudian mengeluarkan tongkat dan membuat garis yang memisahkan dirinya dengan anaknya. Tiba-tiba, dari garis itu keluar air yang makin lama makin deras. Gunung Agung pun terpisah dari sekitarnya. Genangan air itulah yang kemudian dikenal dengan Selat Bali yang memisahkan Pulau Bali dan Pulau Jawa.

Kontributor : Titi Sabanada

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait