Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Insiden Kompor Pembakaran Mayat di Gianyar Meledak, Korban : Saya Merayap Dan Terbakar

Eviera Paramita Sandi Sabtu, 20 Agustus 2022 | 10:49 WIB

Insiden Kompor Pembakaran Mayat di Gianyar Meledak, Korban : Saya Merayap Dan Terbakar
Korban ledakan kompor mayat di RSUD Sanjiwani, Gianyar, Bali. [Istimewa/beritabali.com]

eristiwa ini bermula saat pembakaran petulangan telah berlangsung sekitar 30 menit.

SuaraBali.id - Insiden kompor pembakaran mayat meledak di kerumunan saat prosesi kremasi massal di Desa Adat Selat, Blega, Blahbatuh, GianyarBali, Jumat (19/8/2022) petang mengakibatkan belasan orang ikut terbakar.

Peristiwa ini bermula saat pembakaran petulangan telah berlangsung sekitar 30 menit. Namun tak disangka ledakan terjadi di di pembakaran petulangan Singa yang lokasinya paling ujung selatan.

Ironisnya ledakan besar itu terjadi saat warga sedang berkerumun.

"Tiba-tiba ada ledakan dan seluruh areal dikepung api. Tabung gasnya loncat ke atas. Saya tak bisa bilang apa melihat kerabat saya terbakar. Semua terbakar seluruh tubuhnya. Saya merayap dan terbakar di bagian tangan kanan ini saja," ungkap Gusti Yuliantara, salah satu korban, Jumat (19/8/2022) sebagaimana diwartakan beritabali.com – jaringan suara.com.

Baca Juga: 8 Hotel di Nusa Dua Memenuhi Asesmen Kemanaan Untuk Tamu Asing di KTT G20

Berdasarkan informasi yang beredar kebakaran itu diduga karena kelalaian tukang kompor, yang diketahui dari Pejeng Tampaksiring yang masih menggunakan tabung gas meski diduga sudah bocor.

Kebocoran ini diketahui dari upaya tukang kompor menutupi kebocoran dengan melilitkan kain pada bagian yang bocor. Terlebih lagi, satu tabung gas dicabangkan ke beberapa sumbu pembakaran.

Ledakan pun terjadi saat tukang kompor sedang mencoba mengecek kondisi tabung. Akibatnya 9 orang korban langsung dilarikan ke IGD RSU Sanjiwani dengan kondisi luka bakar parah diantaranya anak 11 tahun, 3 tukang kompor, dan 5 warga.

Beberapa korban yang terdata di IGD Sanjiwani diantaranya, Gusti budiasa, Gusti Pradita (11), Gian, Gusti Nyoman Gede, Gusti Mukiana dan Gusti Yuliantara. Dan masih ada korban yang belum terdata berada di rumah sakit lain.

Baca Juga: Pasutri di Denpasar Jual Bakso Dan Pil Koplo Untuk Kuli Bangunan

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait