facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Pengelola Rafting di Karangasem yang 2 Tahun Menganggur Kini Senang Karena Kembali Berpenghasilan

Eviera Paramita Sandi Senin, 23 Mei 2022 | 18:00 WIB

Pengelola Rafting di Karangasem yang 2 Tahun Menganggur Kini Senang Karena Kembali Berpenghasilan
Rafting di Karangasem, Bali. [Foto : Istimewa/beritabali.com]

Pasalnya sejak satu bulan terakhir ini wisatawan mulai berdatangan meski jumlahnya belum terlalu banyak.

SuaraBali.id - Kebijakan pelonggaran syarat negatif Rapid tes antigen dan PCR yang dikeluarkan pemerintah bagi wisatawan yang sudah vaksinasi dosis lengkap saat datang ke Bali membuat pegiat pariwisata di Karangasem, Bali bisa kembali bekerja.

Salah seorang pemandu sungai (guide river) di BMW Rafting I Putu Rekin (40) misalnya. Ia yang berada di Rendang, Karangasem stelah hampir dua tahun lamanya menganggur akibat pandemi Covid-19.

Namun kini ia bisa sedikit bernafas lega. Pasalnya sejak satu bulan terakhir ini wisatawan mulai berdatangan meski jumlahnya belum terlalu banyak, namun sedikit tidaknya ia bisa kembali bekerja dan mendapatkan penghasilan.

"Ya mulai ada pergerakan sejak satu bulan terakhir ini, astungkare setelah dua tahun dirumahkan karena Pandemi sekarang kami bisa bekerja kembali, harapan kami semoga perkembangannya semakin bagus kedepannya," ujar pria yang sudah 10 tahun lamanya bergelut di dunia River Guide saat memandu rombongan Ketua DPRD Karangasem, Kejari Karangasem dan awak media mengarungi derasnya aliran sungai Telaga Dwaja, Minggu (22/5/2022) sebagaimana diwartakan beritabali.com – jaringan suara.com.

Baca Juga: Berlari Menggunakan Sepatu Daur Ulang Adidas Sambil Memungut Sampah Plastik di Pantai Sanur

Owner BMW Rafting, I Made Agus Kertiana. Kepada awak media ia mengatakan sejak satu bulan terakhir ini mulai ada wisatawan yang datang baik lokal maupun mancanegara.

Ia berharap pemerintah bisa terus melakukan upaya promosi, tidak hanya rafting melainkan semua objek wisata di Karangasem sehingga nantinya bisa meningkatkan angka kunjungan wisatawan ke Gumi Lahar.

"Setelah lebaran ini mulai ada wisatawan yang datang, meski jumlahnya masih sedikit namun sedikit tidaknya sudah ada pergerakan, saat ini 50 persen karyawan sudah kembali bekerja, semoga perkembangan kedepannya semakin membaik," harap Kertiana.

Sementara itu, Ketua DPRD Karangasem, I Wayan Suastika mengatakan, dengan adanya kebijakan tersebut, ia berharap nantinya juga bisa berimbas terhadap kunjungan wisata yang datang ke Kabupaten Karangasem.

Mengingat Kabupaten yang ada di ujung timur pulau Bali ini juga tak kalah indah dengan berbagai Obyek Daya Tarik Wisatawan (ODTW) yang dimilikinya.

Baca Juga: Terapi Pasir Pantai di Pantai Munggu Dipercaya Bisa Sembuhkan Reumatik Sampai Kelumpuhan

Seperti objek wisata Rafting yang ada di Sungai Telaga Dwaja ini misalnya, di samping menguji adrenalin dengan arus sungai yang menantang, para wisatawan juga dimanjakan dengan kejernihan air yang tiada duanya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait