facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Aksi Bela Leluhur, Bupati Berapi-api di Depan Massa yang Tumpah Ruah di Lombok

Eviera Paramita Sandi Rabu, 05 Januari 2022 | 14:33 WIB

Aksi Bela Leluhur, Bupati Berapi-api di Depan Massa yang Tumpah Ruah di Lombok
Kondisi di Kabupaten Lombok Timur Nusa Tenggara Barat (NTB) pasca-dugaan penghinaan makam leluhur yang dilakukan salah seorang Ustad bernama Mizan Qudsiah (MQ) memantik massa aksi se-Pulau Lombok turun ke jalan melakukan protes, Rabu (5/1/2022).[Foto : Suara.com/Lalu Muhammad Helmi Akbar]

Pernyataan (MQ) yang menyebut makam leluhur khususnya para Tuan Guru dengan sebutan yang tidak etis tersebut diduga telah mencederai perasaan masyarakat Pulau Lombok.

SuaraBali.id - Kondisi di Kabupaten Lombok Timur Nusa Tenggara Barat (NTB) pasca-dugaan penghinaan makam leluhur yang dilakukan salah seorang Ustaz bernama Mizan Qudsiah (MQ) memantik massa aksi se-Pulau Lombok turun ke jalan melakukan protes. Massa aksi yang hadir dalam kegiatan bertajuk “Aksi Bela Leluhur" ini ditaksir berjumlah 2000-an orang.

Massa aksi yang berpusat di depan Kantor Bupati Lombok Timur tersebut mayoritas dihadiri oleh kelompok masyarakat, LSM, hingga para Tuan Guru. Dalam tuntutannya, massa aksi meminta Bupati Lombok Timur bersama dengan pihak terkait untuk melakukan penindakan kepada pelaku penghinaan makam leluhur (MQ) sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Pernyataan (MQ) yang menyebut makam leluhur khususnya para Tuan Guru dengan sebutan yang tidak etis tersebut diduga telah mencederai perasaan masyarakat Pulau Lombok. Massa aksi menentang keras konten dakwah yang mendiskreditkan dan mencederai keyakinan masyarakat.

Bupati Lombok Timur, Sukiman Azmy yang hadir menemui massa aksi menyerukan agar penyampaian aspirasi dan pendapat di muka umum dilakukan dengan tetap berpedoman pada prinsip keamanan.

"Kita tetap dalam keadaan aman, damai, menjaga stabilitas keamanan Kabupaten Lombok Timur ini dari orang-orang yang tidak mau Kabupaten Lombok Timur ini aman," kata Bupati Lombok Timur di depan massa aksi pada Rabu, (05/01/2021).

Sukiman menyanyangkan bahwa konten dakwah yang disampaikan Ustad (MQ) tidak menghargai keyakinan dan kultur yang sudah dijalankan masyarakat selama ratusan tahun.

Ia menyebut bahwa isi ceramah yang disampaikan tidak berakar pada sejarah.

"Orang-orang yang tidak tahu sejarah itulah yang berkata aneh-aneh seperti sekarang ini. Mari kita serukan kepada mereka, bacalah sejarah. Jangan menjungkir balikkan sejarah, mari kita letakkan sejarah pada tempatnya," ujar Sukiman berapi-api.

Dalam kesempatan tersebut, Sukiman juga menjelaskan secara rinci soal kewalian salah seorang ulama yakni Tuan Guru Lalu Muhammad Ali Batu yang makamnya disinggung dalam ceramah MQ tersebut.

"Siapa yang tidak tahu Tuan Guru Haji Lalu Muhammad Ali Batu, orang-orang yang tidak tahulah yang tidak pernah membaca sejarah, orang-orang yang berkata aneh-aneh itulah mungkin perlu kita beritahu," tegas Sukiman.

Komentar

Berita Terkait