facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Seniman di Bali Jual Hasil Karyanya Melalui NFT, Sehari Dapat Rp 2,5 juta

Eviera Paramita Sandi Jum'at, 24 Desember 2021 | 08:00 WIB

Seniman di Bali Jual Hasil Karyanya Melalui NFT, Sehari Dapat Rp 2,5 juta
Seniman Nino Hellmonk. [Foto : Dokumentasi Pribadi]

Dari hasil karyanya tersebut seniman ini sudah mampu menghasilkan Rp 2,5 Juta dalam sehari.

Sebelumnya ia merupakan ilustrator di brand-band clothing internasional seperti Volcom, Macbeth, Atticus, Lost in Paradise, dan banyak brand lainnya sejak 2000 silam. Kemudian memutuskan freelance beberapa tahun kemudian.

Menurutnya menjual karya seni melalui NFT banyak tantangannya. Sebab jumlahnya sangat banyak. Sehingga ia menyarankan para seniman yang menggeluti dunia ini untuk menggali potensinya dan harus berbeda dengan yang kainnya.

"Jangan ngikutin yang sudah ada dan harus berbeda dengan yang lain," kata dia.

Founder Whoafrank Franklin Firdaus mengatakan pihaknya mewadahi penjualan karya seniman di Pulau Dewata menggunakan aplikasi digital.

Karya yang dijual berbentuk analog maupun digital menggunakan NFT. Sekitar 20 orang seniman lukis hingga fotografi asal Bali pada saat ini sudah bergabung memamerkan hasil karyanya di aplikasi tersebut.

Ia mengatakan jumlah seniman akan kemungkinan bertambah karena saat ini masih tahap awal pengembangan.

Era pandemi menurutnya tepat bagi seniman memanfaatkan jalur digital agar karya-karya mereka tetap mendapatkan apresiasi dari penikmat seni.

“Ini platform untuk seniman baru maupaun lama yang tertarik. Mereka punya kesempatan yang sama, sekaligus kami ingin melihat strong points apa atau dari angle apa agar pecinta seni dapat menikmati," katanya.

Kontributor : Imam Rosidin

Komentar

Berita Terkait