facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

5 Rumah Adat Jawa Tengah, Sederhana Tapi Sarat Makna

Pebriansyah Ariefana Rabu, 08 Desember 2021 | 13:15 WIB

5 Rumah Adat Jawa Tengah, Sederhana Tapi Sarat Makna
Penampakan salah satu rumah joglo di Gunungkidul yang masih terjaga keasliannya - (SuaraJogja.id/Julianto)

Rumah adat Jawa pada dasarnya memiliki salah satu unsur tempat yang luas dan terbuka, yaitu pendopo.

SuaraBali.id - Dua kata yang bisa menggambarkan rumah adat di Jawa Tengah, bersahaja dan sederhana. Bentuk bangunan rumah adat Jawa Tengah ini memang punya konsep simpel tapi sarat filosofi.

Rumah adat Jawa pada dasarnya memiliki salah satu unsur tempat yang luas dan terbuka, yaitu pendopo.

Hal ini melambangkan jiwa sosial masyarakat Jawa Tengah yang tinggi. Yuk cari tahu jenis-jenis rumah adat di Jawa Tengah.

1. Rumah Joglo

Baca Juga: Pandemi COVID-19 Tak Membuat Investasi di Jateng Meredup, Saat Ini Mencapai 38,19 Triliun

Bentuk dan unsur yang ada di Rumah Joglo sarat makna dan fungsi. Bangunan ini memiliki atap berbentuk tajug yang hampir menyerupai gunung. Adapun atap Joglo terdiri dari dua bidang yaitu segitiga dan trapesium.

Bentuk segitiga melambangkan keabadian dan keesahan Tuhan. Gabungan atap Joglo yang terdiri dari dua macam ini dikenal dengan sebutan Lambang Sari. Gabungan yang menghubungkan atap serambi dengan atap Joglo ini akan menghasilkan lubang udara untuk sirkulasi.

Rumah Joglo juga memiliki filosofi tersendiri untuk setiap pembagian ruangnya, seperti pendopo, omah, senthong, gandhok, dan ruang lainnya. Dahulu Rumah Joglo dikenal sebagai rumah untuk para bangsawan atau orang kaya. Namun seiring berjalannya waktu Rumah Joglo lebih merakyat dan bisa dibangun dengan material yang lebih terjangkau.

2. Rumah Limasan

Disebut Rumah Limasan karena bangunan adat ini memiliki atap berbentuk limas. Adapun bentuk bangunannya sama dengan rata-rata rumah adat Jawa Tengah yakni persegi. Rumah adat ini biasanya terbuat dari material bata yang kokoh. Uniknya, Limasan tetap tampak indah dan bersahaja meski tidak dicat atau dibalut lapisan lain.

Baca Juga: Update: 228 Warga Korban Banjir di Pekalongan Masih Mengungsi

Rumah Limasan ini menggambarkan karakteristik orang Jawa yang sederhana. Selain itu, Limasan juga tahan gempa merujuk sejumlah penelitian. Hal itu karena kekokohan tiang penyangga yang terbuat dari kayu.

Rumah Limasan jenis Lambang Sari punya 16 tiang penyangga, serta Lambang Gantung memiliki 8-10 tiang penyangga. Ada pula jenis Gajah Ngombe yang memiliki emper khusus di bagian depan rumah.

3. Rumah Tajug

Berbeda dengan konsep rumah lain, Tajug tidak dibuat sebagai tempat tinggal, melainkan untuk melaksanakan ibadah dan kegiatan sakral. Alhasil, rumah adat ini tidak boleh dibangun sembarangan.

Sejumlah tempat ibadah yang mengaplikasikan Rumah Tajug di antaranya Masjid Agung Demak., Masjid Menara Kudus, Masjid Al Wustho Mangkunegaran Solo, serta Masjid Raya Cilodong Purwakarta.

4. Rumah Panggang Pe

Panggang Pe bisa dibilang menjadi rumah adat paling sederhana di Jawa Tengah. Arsitektur rumah ini biasa dipakai untuk warung dan kios. Jika rumah adat kampung memiliki tiang penyangga kelipatan empat, rumah adat Panggang Pe memiliki tiang sebanyak enam buah.

Meski sederhana, bentuk Rumah Panggang Pe sangat elegan. Konsep inilah yang membuat rumah adat ini lebih indah dan menarik. Gaya arsitektur yang elegan membuat banyak orang masih menerapkannya di rumah mereka.

5. Rumah Kampung

Rumah adat ini masih cukup banyak ditemui di berbagai wilayah di Jawa Tengah. Jika Rumah Joglo identik dengan kalangan menengah ke atas, Rumah Kampung biasanya dihuni kalangan menengah ke bawah seperti pedagang, petani dan peternak.

Rumah Kampung memiliki ciri jumlah tiang yang berkelipatan empat. Sedangkan bangunan rumahnya berbentuk persegi panjang dan memiliki dua lapis tiang untuk menyangga atap rumah. Rumah Kampung juga banyak ditemukan di Madura dan Bali.

Itulah penjelasan soal rumah adat Jawa Tengah berikut fungsi dan filososinya. Semoga artikel ini dapat menambah wawasan Anda dalam mengenal budaya khas Indonesia.

Kontributor : Alan Aliarcham

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait