alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Gempa M 4,5 Guncang Bima NTB Pada Malam Hari Dan Banjir Sebabkan Jembatan Putus

Eviera Paramita Sandi Selasa, 07 Desember 2021 | 07:49 WIB

Gempa M 4,5 Guncang Bima NTB Pada Malam Hari Dan Banjir Sebabkan Jembatan Putus
Akibat banjir, jembatan utama yang menghubungkan Kota Bima dengan Ambalawi/Wera lintasan jalan Provinsi NTB yang berada di Jatibaru Barat roboh, Senin (6/12/2021). [Foto : Istimewa/beritabali.com]

Gempa mengguncang wilayah Bima, Nusa Tenggara Barat (NTB) pada Senin (6/12/2021)

SuaraBali.id - Gempa mengguncang wilayah Bima, Nusa Tenggara Barat (NTB) pada Senin (6/12/2021) pukul 22.24 WITA.  Berdasarkan analisa BMKG menunjukkan bahwa gempa bumi ini berkekuatan M=4,5.

Episentrum gempa bumi terletak di koordinat 7,74° LS; 119,03° BT, atau tepatnya berlokasi di laut pada jarak 85 km Timur Laut Bima, NTB pada kedalaman 15 km.

Dampak gempa bumi berdasarkan laporan masyarakat berupa guncangan dirasakan di wilayah Bima III MMI (Getaran dirasakan nyata dalam rumah. Terasa getaran seakan-akan ada truk berlalu). Hingga pukul 22.55 WITA, hasil monitoring BMKG belum menunjukkan adanya aktivitas gempa bumi susulan (aftershock ).

"Dengan memperhatikan lokasi episenter dan kedalaman hiposenternya, gempa bumi yang terjadi merupakan jenis gempa bumi dangkal akibat Sesar Naik Busur Belakanbi (Back Arc Thrust)," jelas Ardianto Septiadhi, Kepada Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika Mataram sebagaimana dilaporkan beritabali.com – Jaringan Suara.com.

Baca Juga: Banjir di Lombok, Haji Suri Hilang Setelah Rumahnya Terbawa Arus Sampai 1 Kilometer

Tak hanya itu, kemarin Bima juga kembali dilanda banjir bandang di beberapa wilayah. Hal ini menyebabkan beberapa fasilitas umum rusak.

Bahkan, salah satu jembatan utama yang menghubungkan Kota Bima dengan Ambalawi/Wera lintasan jalan Provinsi NTB yang berada di Jatibaru Barat roboh.

Alat berat exavator kobelco warna biru oleh dinas PUPR setempat telah didatangkan di lokasi jembatan yang rusak. Untuk pembersihan aspal dan sampah/ranting yang menyumbat jembatan.

Sementara untuk pembersihan dari plat lantai jembatan yang terlalu besar akan dipecah terlebih dahulu dengan menggunakan braker dan diangkut dumptruck.

“Hari ini, kita fokus mengatasi sumbatan akibat robohnya jembatan. Insya Allah besuk kita lakukan pembersihan bekas plat jembatan hingga selesai,” kata Kepala Dinas PUPR Provinsi NTB, Ir Ridwan Syah, Senin siang.

Baca Juga: Cuaca Ekstrem Akibatkan Banjir yang Genangi Rumah 404 KK di Lombok Barat

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait