alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Tragis, Atlet Renang 80-an Laraine Tidur di Kuburan, Tak Dapat Duit Pensiun

Pebriansyah Ariefana Rabu, 03 Maret 2021 | 16:17 WIB

Tragis, Atlet Renang 80-an Laraine Tidur di Kuburan, Tak Dapat Duit Pensiun
Ilustrasi perenang/atlet renang. (Shutterstock)

Laraine pensiun pada akhir 1990-an, setelah menghabiskan hidupnya tinggal di luar negeri dan bekerja sebagai pengasuh dan pekerja sosial.

SuaraBali.id - Laraine McHendrie, mantan atlet renang tidur di kuburan. Laraine McHendrie kehilangan pekerjaan dan tidak dapat duit pensiun.

Perempuan 64 tahun itu bangkrut tidak punya uang. Dia hidup terlunta-lunta seperti gelandangan. Kisahnya diceritakan di The Sun, Rabu (3/3/2021).

Padahal sosok Laraine McHendrie pernah mewakili negaranya dalam kompetisi renang di seluruh dunia.

Mantan perenang Inggris itu pensiun pada akhir 1990-an, setelah menghabiskan hidupnya tinggal di luar negeri dan bekerja sebagai pengasuh dan pekerja sosial.

Baca Juga: Pilu, Ini Kisah di Balik Makam Bermasker yang Viral

Laraine (dibaca 'Lorraine) pernah belajar di universitas di London dan memperoleh gelar dari Universitas McGill yang bergengsi di Kanada.

"Sayangnya saya kehilangan uang saya (pensiunan). Saya berakhir dalam situasi saya sebenarnya karena perubahan dalam sistem, dan pencurian dan penipuan dan hal-hal lain seperti itu.

Laraine mengaku telah membayar ke sistem jaminan sosial sejak usia 14 tahun dan ia sudah saya bekerja dalam segala hal sejak usia 11 tahun.

"Tapi mereka mengubah usia pensiun, jadi sekarang menjadi 66. Jadi dua uang pensiun yang saya bayarkan dipindahkan, jadi saya tidak memenuhi syarat untuk itu," jelas Laraine.

"Ini adalah dunia yang sama sekali berbeda sekarang - di mana Anda menantikan masa pensiun Anda dan Anda membayar ke dalam sistem, dan itu diambil dari Anda." sambungnya.

Baca Juga: Viral Nisan Kuburan Pakai Masker, Penampakannya Bikin Publik Tertampar

Setelah dia kehilangan apartemen, harta benda, dan uangnya, Laraine meminta bantuan ke pihak penjamin sosial dan mengunjungi kantornya setiap hari selama lebih dari sebulan, mencoba membuktikan bahwa dia tinggal di London.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait