alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Janji! Menaker Utamakan Warga NTB Jadi Pekerja di Sirkuit Mandalika

Pebriansyah Ariefana Senin, 22 Februari 2021 | 09:51 WIB

Janji! Menaker Utamakan Warga NTB Jadi Pekerja di Sirkuit Mandalika
Foto udara pembangunan hotel Pullman di Kawasan pariwisata The Mandalika, Pujut, Praya, Lombok Tengah, NTB, Minggu (20/12/2020). [ANTARA FOTO/Ahmad Subaidi]

Sirkuit Mandalika ini juga untuk mendukung pembangunan destinasi wisata super prioritas Mandalika dan penggunaan sirkuit untuk turnamen internasional MotoGP.

SuaraBali.id - Menteri Ketenagakerjaan (Menaker) Ida Fauziyah berjanji utamakan warga NTB jadi pekerja di Surkuit Mandalika Nusa Tenggara Barat (NTB). Sirkuit Mandalika ini juga untuk mendukung pembangunan destinasi wisata super prioritas Mandalika dan penggunaan sirkuit untuk turnamen internasional MotoGP.

Menaker menegaskan bahwa pembangunan Sirkuit Internasional Mandalika di Lombok Tengah untuk menjadi salah satu sirkuit penyelenggara MotoGP harus didukung dengan penyiapan SDM kompeten di NTB, khususnya masyarakat di sekitar lokasi Sirkuit Mandalika.

"Mandalika ini adalah milik masyarakat NTB, Mandalika ini adalah milik masyarakat Indonesia, masyarakat NTB harus merasakan langsung keberadaan Mandalika, masyarakat NTB harus menjadi Tuan di Mandalika, di NTB itu sendiri," ujar Ida, menurut keterangan resmi Kementerian Ketenagakerjaan yang diterima di Jakarta, Minggu kemarin.

Tahap pembuatan paddock Sirkuit Mandalika [Suara.com/Manuel Jeghesta Nainggolan].
Tahap pembuatan paddock Sirkuit Mandalika [Suara.com/Manuel Jeghesta Nainggolan].

"Oleh karena itu kami ingin berkontribusi meningkatkan kompetensi SDM di sekitar NTB ini untuk bisa mereka menjadi tuan di NTB," tambah Ida.

Baca Juga: Morbidelli Kukuh Pakai 'Motor Lawas' Yamaha, Ini Sebabnya

Dalam kesempatan itu dia menjelaskan bahwa Kementerian Ketenagakerjaan memiliki BLK yang dikelola langsung di NTB yaitu BLK Lombok Timur yang memiliki kejuruan unggulan pariwisata. BLK Lombok Timur memiliki wilayah binaan NTB, Nusa Tenggara Timur (NTT) dan Bali.

Menurut dia, agar pelatihan yang diselenggarakan sesuai dengan kebutuhan dunia usaha dan industri, pihaknya telah menyinergikan pelatihan di BLK dengan kebutuhan pasar kerja. Salah satunya dengan cara menjalin kerja sama antara BLK Lombok Timur dengan Forum Koordinasi Lembaga Pelatihan Kerja Industri (FKLKI) di NTB.

Hal itu dilakukan karena pemerintah menyadari betul keberadaan BLK harus bisa menjawab tantangan ketenagakerjaan yaitu proses peningkatan kompetensi mengikuti kebutuhan pasar kerja.

Namun Ida menegaskan tidak cukup hanya keberadaan BLK Lombok Timur tapi juga dukungan berbagai pemangku kepentingan baik pemerintah daerah dan swasta untuk melakukannya. (Antara)

Baca Juga: Andrea Iannone: Dunia Olahraga Dikuasai Mafia!

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait