alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

73 Tewas, 743 Luka-luka, 27.850 Warga Mengungsi Gegara Gempa Mamuju-Majene

M. Reza Sulaiman | Fakhri Fuadi Muflih Minggu, 17 Januari 2021 | 18:54 WIB

73 Tewas, 743 Luka-luka, 27.850 Warga Mengungsi Gegara Gempa Mamuju-Majene
Warga Mamuju korban gempa sudah dua hari di lokasi pengungsian / [Foto Istimewa]

Korban meninggal, luka-luka, dan mengungsi akibat gempat di Majene dan Mamuju, Sulawesi Utara, makin bertambah.

SuaraBali.id - Korban meninggal, luka-luka, dan mengungsi akibat gempat di Majene dan Mamuju, Sulawesi Utara, makin bertambah.

Hingga Minggu (17/1/2021) sore, dilaporkan sudah ada 73 orang yang menjadi korban jiwa akibat bencana alam tersebut.

Hal ini dikatakan oleh Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi (Kapusdatikom) Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Raditya Jati. Jumlah korban itu tersebar di Majene sembilan orang dan Mamuju 64 orang.

"Total korban jiwa saat ini 73 jiwa," ujar Raditya dalam konferensi pers yang digelar secara virtual, Minggu (17/1/2021).

Baca Juga: Ibu Hamil dan Lansia Tidur di Gunung, Korban Gempa Majene Teriak Bantuan

Raditya juga menyebut pihaknya menerima laporan adanya 743 orang yang dalam kondisi luka-luka. 554 di antaranya berada di Majene dan sisanya, 189 jiwa di Mamuju.

"Korban luka-luka dilaporkan 743 orang," tuturnya.

Tak hanya itu, karena gempa berkekuatan 6,4 SR ini, ratusan ribu warga harus diungsikan. Mereka diamankan di 25 titik pengungsian di Majene dan 5 titik lagi di Mamuju.

"27.850 orang mengungsi saat ini," pungkasnya.

Baca Juga: Takut Gempa Susulan, Ribuan Warga Majene Mengungsi ke Gunung

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait