alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Peneliti Ungkap Formula Pemenang yang Ada di Vaksin Covid-19 Buatan Oxford

M. Reza Sulaiman | Bimo Aria Fundrika Senin, 28 Desember 2020 | 11:28 WIB

Peneliti Ungkap Formula Pemenang yang Ada di Vaksin Covid-19 Buatan Oxford
Ilustrasi vaksin Covid-19. (Elements Envato)

Vaksin Covid-19 buatan Oxford digadang-gadang memiliki formula pemenang yang membuatnya efektif terhadap varian baru virus Corona. Apa itu?

SuaraBali.id - Vaksin Covid-19 buatan Oxford digadang-gadang memiliki formula pemenang yang membuatnya efektif terhadap varian baru virus Corona. Apa itu?

Dilansir dari Independent, Kepala perusahaan di balik vaksin virus corona baru Oxford / AstraZeneca mengatakan para peneliti telah menemukan "formula pemenang".  Apa itu?

Formula pemenang itu ialah dua kali dosis vaksin tersebut.  Kepala AstraZeneca Pascal Soriot mengatakan bahwa dia yakin bahwa data selanjutnya dari uji coba vaksin akan menunjukkan bahwa vaksin itu telah mencapai kemanjuran yang setara dengan Pfizer / BioNTech pada 95 persen dan Moderna pada 94,5 persen.

“Kami pikir kami telah menemukan formula kemenangan dan bagaimana mendapatkan kemanjuran yang, setelah dua dosis, ada di sana dengan orang lain,” katanya, menambahkan: “Saya tidak dapat memberi tahu Anda lebih banyak karena kami akan menerbitkannya di beberapa titik. ”

Baca Juga: Los Angeles Tsunami COVID-19 Jelang Tahun Baru, 2 Orang Tewas Tiap Jam

Ilustrasi vaksin Covid-19. (Shutterstock)
Ilustrasi vaksin Covid-19. (Shutterstock)

Komentar Soriot kemungkinan akan meningkatkan harapan untuk vaksin karena laporan menunjukkan regulator Inggris dapat melihat jab disetujui dalam beberapa hari.

Kanselir Rishi Sunak telah memuji upaya vaksinasi sejauh ini, ia mengatakan bahwa akan ada hari-hari dan bulan-bulan yang sulit ke depan.

"Tetapi ada alasan untuk melihat ke depan ke masa depan yang lebih cerah dan apa yang dijanjikan pada tahun 2021.

“Peluncuran awal vaksin - dan pekerjaan luar biasa dari para ilmuwan dan NHS - berarti kami sekarang dapat melihat cahaya di ujung terowongan dengan pandemi ini."

Pada Malam Natal, Departemen Kesehatan dan Perawatan Sosial mengatakan lebih dari 600.000 orang telah menerima dosis pertama vaksin Covid-19, menurut Press Association.

Baca Juga: CEK FAKTA: Benarkah Hari Ini Jokowi Tolak Disuntik Vaksin Covid-19 Duluan?

Namun sejauh ini, peluncuran di panti jompo dibatasi di tujuh area.

Peluncuran vaksin datang ketika varian baru virus corona terus disalahkan atas tingkat kasus yang melonjak di seluruh negeri.

Kasus varian baru itu telah dikonfirmasi di seluruh Eropa termasuk di Prancis, Italia, Denmark, Spanyol, Islandia, Swedia, Swiss dan Belanda, serta di seluruh dunia di Australia, Jepang, dan Lebanon.

Sementara itu, Dr Barbara Yaffe, kepala medis asosiasi di provinsi Ontario Kanada, mengatakan dua kasus pertama yang dikonfirmasi diidentifikasi pada pasangan dari wilayah Durham negara itu tanpa riwayat perjalanan yang diketahui.

Di Inggris, langkah-langkah penguncian baru mulai berlaku pada Boxing Day dalam upaya untuk mengurangi penyebaran varian baru dan menurunkan jumlah kasus virus corona secara umum.

Lebih dari enam juta orang di timur dan tenggara Inggris masuk ke tingkat pembatasan tertinggi di bawah tindakan baru tersebut.

Area yang pindah ke tingkat 4 termasuk Sussex, Oxfordshire, Suffolk, Norfolk dan Cambridgeshire, sebagian Essex belum berada di tingkat tertinggi, Waverley di Surrey dan Hampshire, kecuali untuk New Forest.

Pembatasan tingkat 4 meminta penghuni tinggal di rumah dan memberlakukan batasan pencampuran rumah tangga untuk dua orang di luar ruangan. Berdasarkan aturan, banyak toko juga akan tutup.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait