alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Polsek Baturiti Rekonstruksi Laporan Uang Puluhan Juta Tercecer di Jalan

Dythia Novianty Rabu, 23 Desember 2020 | 10:32 WIB

Polsek Baturiti Rekonstruksi Laporan Uang Puluhan Juta Tercecer di Jalan
Polsek Baturiti lakukan rekontruksi ulang di tempat kejadian pada Selasa (22/12) siang. [Beritabali/Istimewa]

Polsek Baturiti sudah lakukan rekontruksi ulang di tempat kejadian pada Selasa (22/12) siang.

SuaraBali.id - Hingga kini, pihak Polsek Baturiti telusuri laporan Kadek Redi Areni (31), yang mengaku uangnya berjumlah puluhan juta hilang karena jatuh tercecer di jalan raya wilayah Banjar Abianluang, Desa/Kecamatan Baturiti, Tabanan pada Sabtu (19/12).

Polsek Baturiti sudah lakukan rekontruksi ulang di tempat kejadian pada Selasa (22/12) siang. Keterangan dari Kapolsek Baturiti AKP Fachmi Hamdani, setelah adanya laporan tersebut Polsek langsung melakukan rekontruksi ulang di lokasi kejadian yang diduga tempat uang pelapor tercecer.

Polsek Baturiti sudah memanggil sejumlah saksi mulai dari suami, anak, dan manajer tempat perusahaan pelapor bekerja ke Polsek Baturiti.

"Kami juga berencana memanggil pelapor dan anaknya untuk mencocokkan data dari hasil rekontruksi ulang dan keterangan sejumlah saksi yang dipanggil," ungkapnya dilansir laman Beritabali, Rabu (23/12/2020).

Ditegaskan AKP Fachmi Hamdani, pihaknya belum bisa menyimpulkan laporan tersebut karena terus akan dikembangkan.

Baca Juga: Mesra Bareng Selebgram Bali, Hotman Paris: Sugar Daddy Ada saat Kamu Butuh

"Kami tidak mungkin langsung percaya, tapi asas praduga tak bersalah tetap kita terapkan," katanya.

Dituturkan AKP Fachmi Hamdani, proses rekontruksi dilakukan berawal dari adanya laporan seorang wanita Kadek Redi Areni asal Kecamatan Sukasada, Buleleng mengaku kehilangan uang sebesar Rp 94.188.000 karena tercecer di jalan jurusan Denpasar-Gilimanuk masuk Banjar Abianluang, Desa/Kecamatan Baturiti Tabanan pada Sabtu (19/12) sekitar Pukul 09.30 WITA.

Dari laporan yang disampaikan ke polisi, pelapor ini mengaku, dia bersama anaknya Putu Suci Septiani berangkat dari rumahnya di Buleleng, menggunakan sepeda motor menuju Denpasar dengan membawa tas warna hitam yang berisikan uang sejumlah Rp 94.188.000.

Uang tersebut digendong anaknya, yang rencananya disetor ke perusahaan PT Manohara Asri yang ada di wilayah Kabupaten Badung. Dari jumlah uang yang dilaporkan pelapor hilang Rp 94.188.000 tersebut, ada uang korban sebesar Rp 30.000.000.

Lalu saat perjalanan ke Denpasar kata pelapor, Sabtu siang sekitar pukul 11.00 WITA, mereka berhenti di wilayah Bedugul dan anak pelapor mengambil topi dari dalam tas tersebut. Namun, pengakuan pelapor Kadek Redi Areni ini, anaknya lupa mengunci kembali tasnya dan melanjutkan perjalanan ke Denpasar.

Sampai akhirnya di lokasi yang diduga uang tersebut tercecer Banjar Abianluang, pengakuan pelapor disalip oleh kendaraan truk warna merah sembari sopir truk mengatakan bahwa uang yang ada di dalam tas yang digendong oleh anak pelapor telah berjatuhan di jalan.

Mendengar pemberitahuan dari sopir truk, pengakuan pelapor dia berhenti dan mengecek isi tasnya tersebut dan mengaku uang yang ada di dalam tas sudah hilang seluruhnya.

Baca Juga: Resep Sambal Matah Anti Gagal, Kamu Harus Coba!

"Kata pelapor dia katanya berbalik arah dengan maksud mengecek uang yang berjatuhan di jalan tetapi sudah tidak ada," jelas AKP Fachmi Hamdani.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait