Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Buntut Pembunuhan Brigadir J di Rumah Ferdy Sambo, 16 Perwira Polri Ditempatkan ke Patsus

Eviera Paramita Sandi Sabtu, 13 Agustus 2022 | 12:58 WIB

Buntut Pembunuhan Brigadir J di Rumah Ferdy Sambo, 16 Perwira Polri Ditempatkan ke Patsus
Rumah pribadi Irjen Ferdy Sambo di Duren Tiga, Jakarta Selatan. (Suara.com/Arga)

Mereka ditempatkan di sana atas dugaan pelanggaran etik kepolisian, tidak profesional sehubungan dengan kasus Ferdy Sambo.

SuaraBali.id - Gara-gara kasus pembunuhan Brigadir Nofriansyah Yoshua Hutabarat di rumah dinas Irjen Ferdy Sambo, 16 perwira Polri ikut kena getahnya. Sebanyak 16 perwira Polri menurut Penyidik Inspektorat Khusus (Itsus) ditempatkan ke tempat khusus (patsus).

Mereka ditempatkan di sana atas dugaan pelanggaran etik kepolisian, tidak profesional sehubungan dengan kasus Ferdy Sambo.

Kepala Divisi Humas Polri Irjen Pol. Dedi Prasetyo mengatakan jumlah ini lebih banyak dari hari sebelumnya, Kamis (11/8/2022) sebanyak 12 orang.

"Jumlah sampai dengan hari ini 16 orang telah ditempatkan di tempat khusus (patsus)," ungkap Dedi.

Dedi menjelaskan, hasil pemeriksaan dan gelar perkara yang dilakukan Jumat (12/8) malam ditetapkan empat orang perwira menengah (Pamen) di Polda Metro Jaya menjalankan penempatan khusus di Biro Provost Mabes Polri.

"Empat pamen PMJ itu terdiri tiga AKBP dan satu kompol," ujarnya.

Sehingga, lanjut jenderal bintang dua itu, sudah 16 orang perwira Polri yang ditempatkan di tempat khusus karena melanggar prosedur penanganan TKP tewasnya Brigadir J.

Ke 16 orang tersebut ditempatkan di dua tempat berbeda, yakni Provost Mabes Polri dan Mako Brimob, Kelapa Dua Depok, Jabar.

"Jadi enam orang di Mako dan 10 orang di Provost," ucap Dedi.

Sebelumnya diberitakan, Selasa (9/8), Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo mengungkapkan bahwa ada puluhan personel Polri diduga melakukan pelanggaran Kode Etik Profesi Polri dalam penanganan TKP Duren Tiga.

Komentar

Berita Terkait