facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Siswa Dan Lurah Desa Temesi Protes Karena Tak Diterima di Sekolah Idaman

Eviera Paramita Sandi Rabu, 06 Juli 2022 | 13:38 WIB

Siswa Dan Lurah Desa Temesi Protes Karena Tak Diterima di Sekolah Idaman
Siswa asal Desa Temesi, Kecamatan Gianyar tidak lolos ke sekolah idaman mereka di SMPN 3 Gianyar, Bali. [Foto : Istimewa/beritabali.com]

Untuk itu mereka pun kini berjuang ke Dinas Pendidikan agar siswa itu bisa lolos.

SuaraBali.id - 15 Siswa bersama Pemerintah Desa Temesi Kecamatan Gianyar, Bali tidak lolos ke sekolah idaman mereka yakni di SMPN 3 Gianyar.

Untuk itu mereka pun kini berjuang ke Dinas Pendidikan agar siswa itu bisa lolos.

Adapun pengurusan ke Dinas Pendidikkan ini juga dilakukan oleh Perbekel Temesi, Ketut Branayoga yang kini sedang mengurus lulusan SD yang tinggal di Temesi supaya bisa lolos ke sekolah negeri.

“Mereka tidak diterima karena merubah KK dalam tahun ini. Ada yang menikah, meninggal, tidak cocok dengan akta kelahiran,” ujarnya, Rabu (6/7/2022) sebagaimana diwartakan beritabali.com – jaringan suara.com.

Baca Juga: Meski Dicerca Suporter Bali United Setelah Kalah, Teco Berharap Dukungan di Liga 1 2022

“Masih dalam proses. Masih di Disdik, data-data pendukung, KK lama dan baru sudah kami setor ke Disdik. Kami sudah berusaha agar mereka bisa diterima,” tambahnya.

Ia berharap hasil yang sesuai harapan dari usaha ini.

“Mudah-mudahan bisa berjalan dengan lancar. Masyarakat sudah sabar menunggu,” ungkapnya.

Komisioner Komisi Penyelenggara Perlindungan Anak Daerah (KPPAD) Bali, Made Ariasa mengaku selalu memantau terkait penerimaan sswa baru ini.

Ia juga berujar banyak orang tua protes anaknya tidak diterima sekolah negeri.

Baca Juga: Menlu AS Antony J Blinken Akan Datangi Bali

“Suasana sekolah saat pendaftaran kondusif, kalaupun ada beberapa protes atau pertanyaan para orang tua yang anaknya tidak lolos sudah mendapat penjelasan tentang sistem. Saat ini dan mereka tidak melakukan upaya protes lebih lanjut,” ujar Pengurus Yayasan Ketut Alon, Desa Mas, Kecamatan Ubud itu.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait