facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Yaari Rom, Seniman Asal AS Pamerkan Lukisan Pesona Bumi Pertwi di Bali

Eviera Paramita Sandi Selasa, 05 Juli 2022 | 11:26 WIB

Yaari Rom, Seniman Asal AS Pamerkan Lukisan Pesona Bumi Pertwi di Bali
Yaari Rom seniman asal Amerika Serikat yang akan menggelar pameran The Art of Mother Earth di Kuta Bali, Senin (4/7/2022). [ANTARA/Ni Putu Putri Muliantari]

Adapun pameran karya Yaari bertema "The Art of Mother Earth, akan berlangsung dari tanggal 6 hingga 24 Juli 2022.

SuaraBali.id - Kecintaannya terhadap pulau Bali membuat seorang seniman asal Amerika Serikat bernama Yaari Rom menggelar pameran lukisan yang memperlihatkan pesona bumi pertiwi di Bali.

Pria berusia 61 tahun itu memilih Bali sebagai tempat berkarya, karena kecintaannya terhadap Pulau Dewata, tempatnya menciptakan karya seni sejak tahun 2003.

"Mengapa saya melakukan pameran ini, karena kecintaan terhadap Indonesia, sejarah dan peninggalan sejak Majapahit yang dari dulu saya pelajari," kata Yaari di Kuta, Senin (5/7/2022).

Adapun pameran karya Yaari bertema "The Art of Mother Earth”, akan berlangsung dari tanggal 6 hingga 24 Juli 2022.

Baca Juga: BMKG Prediksi Cuaca di Denpasar Hari Ini Cerah Berawan

Dalam acara ini juga akan digelar seminar dan lokakarya.

Karya tersebut mengambil peran untuk planet kita bersama, berangkat dari berbagai masalah lingkungan saat ini, serta didorong oleh niat positif yang kuat.

Tekad untuk melindungi bumi lewat karya seni sebagai bentuk perlawanan pada ketidakpedulian orang, sekaligus merefleksikan kebiasaan buruk di bidang lingkungan serta perilaku sosial.

Yaari mengaku dengan penggunaan tema yang mudah dipahami dengan karya visual yang unik, ia mengajak penikmat lukisan untuk membebaskan diri dalam pemikiran, kreasi, dan kembali kepada alam untuk memberikan inspirasi dan meningkatkan kesadaran untuk melindungi Bali, baik tanah maupun lautan lewat pesona ibu pertiwi dalam goresan warna.

"Saya tidak melihat segala perubahan yang negatif tentang Bali, tapi dari sisi positif, karena yang saya nilai bagaimana orang Bali selalu membuka diri dan membuka tangan dengan keramahtamahan tanpa terganggu," kata Yaari kepada media.

Baca Juga: Bawa dari Thailand, Bule Brazil Ini Mengaku Tak Tahu Jika di Indonesia Ganja Dilarang

Hal tersebut yang membuat ia enggan kembali ke Amerika, sebab selama 20 tahun bersama manajer utamanya Ni Made Toya, mereka menikmati tiap proses tersebut untuk menciptakan karya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait