facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Puluhan Tahanan di Rutan Polresta Denpasar Dipindah ke Lapastik Bangli

Eviera Paramita Sandi Sabtu, 12 Februari 2022 | 06:51 WIB

Puluhan Tahanan di Rutan Polresta Denpasar Dipindah ke Lapastik Bangli
Beberapa tahanan dan terpidana dipindahkan dari Rutan Polresta Denpasar ke Lapastik Bangli, Jumat (11/02/2022). ANTARA/Ayu Khania Pranisitha/2022)

Kejaksaan Negeri Denpasar, Bali memindahkan puluhan tahanan dan terpidana kasus narkotika ke Lapas Narkotika Bangli

SuaraBali.id - Puluhan tahanan dan terpidana kasus narkotika dipindahkan Kejaksaan Negeri Denpasar ke Lapas Narkotika Bangli untuk menghindari kelebihan kapasitas di Rutan Polresta Denpasar.

"Untuk menghindari kelebihan kapasitas di rutan Polresta dan tahanan yang sudah jadi tahanan hakim (A3) harus masuk ke lapas," kata Kasi Intel Kejari Denpasar I Putu Eka Suyantha saat dikonfirmasi di Denpasar, Bali, Jumat.

Hal itu dilakukan pada Jumat tanggal 11 Februari 2022 sekitar pukul 13.20 WITA dengan rincian 10 orang tahanan hakim dan tiga orang terpidana yang telah memiliki kekuatan hukum tetap tindak pidana narkotika dipindahkan dari Rutan Kepolisian Kota Denpasar ke Lapas Narkotika Bangli.

Pemindahan kedua di tahun 2022 ini dilakukan dengan protokol kesehatan secara ketat termasuk dengan melakukan tes cepat COVID-19.

Sebelumnya, pada Senin, tanggal 10 Januari 2022, telah melaksanakan eksekusi terhadap terpidana narkotika yang berjumlah 14 orang yang mana terpidana tersebut merupakan terpidana perkara Narkotika yang sudah berkekuatan hukum tetap (inkhract).

Dikatakannya, bahwa eksekusi dilakukan dengan cara memindahkan para terpidana tersebut dari Rutan Polresta Denpasar ke Rumah Tahanan Bangli, yang dilakukan oleh jaksa penuntut umum dan tim pengawal tahanan Kejari Denpasar dengan di bantu pengawalan dari Polresta Denpasar.

Tidak hanya perkara kasus narkotika, melainkan tahanan dari tindak pidana umum juga sebelumnya sempat dipindahkan karena kondisi Lapas Kerobokan, Bali yang kelebihan kapasitas. (ANTARA)

Komentar

Berita Terkait