alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Cok Ace Wanti-wanti Jangan Ada Oknum yang Sengaja Naikkan Lagi Tarif PCR di Bali

Eviera Paramita Sandi Kamis, 28 Oktober 2021 | 16:04 WIB

Cok Ace Wanti-wanti Jangan Ada Oknum yang Sengaja Naikkan Lagi Tarif PCR di Bali
Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati. (Antara/Dok Pemprov Bali)

Seperti diketahui kini tarif tertinggi pemeriksaan RT-PCR menjadi Rp275 ribu untuk Pulau Jawa dan Bali.

SuaraBali.id - Setelah adanya penurunan tarif swab PCR, Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati atau Cok Ace mengingatkan jangan sampai ada oknum atau pihak tertentu yang menaikkan lagi tarif pemeriksaan tes PCR dari yang sudah ditetapkan sebesar Rp275 ribu.

"Yang penting, nanti di lapangan jangan sampai ada yang mengangkat harga lagi," katanya di Denpasar, Kamis (28/10/2021).

Hal ini karena penurunan harga tes PCR merupakan angin segar bagi pariwisata pulau Bali. Seperti diketahui kini tarif tertinggi pemeriksaan RT-PCR menjadi Rp275 ribu untuk Pulau Jawa dan Bali.

"Yang lebih murah dan lebih mudah, selalu menjadi angin segar bagi pariwisata. Mudah-mudahan lebih segar, lebih segar lagi ke depannya," ucap pria yang juga Ketua PHRI Bali itu.

Cok Ace juga mengomentari terkait dugaan permainan tarif PCR namun ia tidak menuduh itu perbuatan dari oknum laboratorium.

"Kadang-kadang, mohon maaf, ada perantara lagi yang bermain di sana, saya bantu-saya bantu," ucapnya.

Selain tidak ada permainan tarif tes PCR, ia pun berharap agar pelayanannya bisa lebih cepat karena seringkali mendapatkan keluhan mengenai lamanya waktu untuk memperoleh hasil pemeriksaan.

Sementara itu, Sekretaris Daerah Provinsi Bali Dewa Made Indra juga telah mengeluarkan Surat Edaran Nomor B.18.445/3789/PELKES/DISKES yang mengatur Tarif Tertinggi Pemeriksaan RT-PCR.

SE ini ditujukan kepada ketua harian satuan tugas percepatan penanganan COVID-19 kabupaten/kota, kepala dinas kesehatan kabupaten/kota, direktur rumah sakit pemerintah, kepala laboratorium dan kepala klinik se-Bali.

Dewa Indra menambahkan, dasar dikeluarkannya SE ini adalah Surat Edaran Direktorat Jenderal Pelayanan Kesehatan Kementerian Kesehatan Republik Indonesia Nomor: HK.02.02/I/3843/2021 Tanggal 27 Oktober 2021 tentang Batas Tarif Tertinggi Pemeriksaan Reserve Transcription Polymerase Chain Reaction (RT-PCR).

Komentar

Berita Terkait