alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Sebelum Diduga Gantung Diri, Bule Amerika Ini Minta Dikremasi di Ubud Dan Jangan Bersedih

Eviera Paramita Sandi Selasa, 19 Oktober 2021 | 07:45 WIB

Sebelum Diduga Gantung Diri, Bule Amerika Ini Minta Dikremasi di Ubud Dan Jangan Bersedih
Lokasi bule Amerika yang diduga gantung diri di Ubud, Bali

Pasalnya ia ditemukan tak bernyawa di semak-semak pinggir jalan raya Monkey Forest, Padangtegal, Ubud, Gianyar Bali dan meninggalkan sepucuk surat wasiat.

SuaraBali.id - Kabar soal seorang warga negara asing (WNA) alias bule Amerika Serikat yang menggegerkan Ubud, Bali Senin (18/10/2021) ternyata menyisakan cerita lain. Pasalnya ia ditemukan tak bernyawa di semak-semak pinggir jalan raya Monkey Forest, Padangtegal, Ubud, Gianyar Bali dan meninggalkan sepucuk surat wasiat.

Ia ditemukan warga pukul 19.55 Wita. Saat ditemukan, Bule yang bernama lengkap Robert Paul Evans, 51 ini diduga gantung diri menggunakan tali tambang plastik berwarna biru. Tubuhnya tampak samar-samar diantara pohon besar dan semak rerumputan.

BPBD Kabupaten Gianyar langsung mengevakuasi jasadnya. Jenazahnya lalu dibawa ke Forensik RSUP Sanglah Denpasar oleh PMI Kabupaten Gianyar.  Ciri-ciri korban kepala plontos ada tato pada kedua tangan. Menggunakan baju kaos dan celana panjang.

TIm medis Puskesmas Ubud 1 dr Ni Wayan Sudri langsung melakukan pemeriksaan luar dan diketahui bahwa mayat korban sudah mengeluarkan bau busuk. Diduga korban meninggal sekitar 2 hari yang lalu sejak ditemukan.

"Pada pukul 11.00 WITA jenazah korban dibawa oleh Ambulance PMI Gianyar ke RSUP Sanglah Denpasar untuk dititip," jelasnya.

Terkait sebab kematian korban, polisi masih belum bisa memastikan. Namun dugaan awal, korban mengalami depresi akibat penyakit Multiple Sclerosis (gangguan saraf pada otak, mata, dan tulang belakang). Sesuai keterangan management Hotel Tegal Sari tempat korban menginap.

Dalam Kamar tempat korban menginap ditemukan surat dengan berbahasa Inggris yang mengarah pada keinginan mengakhiri hidup. Korban menulis dua buah surat wasiat.

Pertama berisi keinginan agar dikremasi. Kedua, ucapan terima kasih dan donasi sejumlah barang milik korban.  Jika diterjemahkan ke dalam Bahasa Indonesia, kurang lebih begini isi surat wasiat korban.

"Saya ingin dikremasi di Monkey Forest. Tolong kirimkan amplop-amplop yang ada bersama surat ini. Passport saya ada di Bali Line, 51 Hanoman".

Surat wasiat kedua, ditujukan pada Hotel Tegal Sari. Isinya:

Komentar

Berita Terkait