alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Cak Nun: Semoga Presiden Kita Anak Pelacur karena Doanya Lebih Tinggi, Singgung Pilpres?

Pebriansyah Ariefana Selasa, 15 Juni 2021 | 16:56 WIB

Cak Nun: Semoga Presiden Kita Anak Pelacur karena Doanya Lebih Tinggi, Singgung Pilpres?
Emha Ainun Nadjib alias Cak Nun berdoa anak pelacur jadi presiden Indonesia kelak.

Terlebih dengan alasan Cak Nun lebih pantas anak pelacur jadi presiden Indonesia, dibanding orang biasa.

SuaraBali.id - Emha Ainun Nadjib alias Cak Nun berdoa anak pelacur jadi presiden Indonesia kelak. Namun Cak Nun bukan bicara dalam konteks Pilpres 2024. Doa anak pelacur jadi presiden itu viral dan membuat penontonnya tercengang. Terlebih dengan alasan Cak Nun lebih pantas anak pelacur jadi presiden Indonesia, dibanding orang biasa.

Hal itu dikatakan Cak Nun dalam sebuah video berjudul ‘Doa Seorang Pelacur’ di saluran Youtube resminya.

Cak Nun memastikan, harapan tersebut bukan sekadar guyon atau imajinasi semata. Sebab, dia ingin, seluruh masyarakat mendapat kesempatan yang sama—termasuk mereka yang lahir dari rahim pelacur.

Cak Nun meminta masyarakat mau dan bersedia mendoakan anak-anak pelacur.

Baca Juga: Survei CPCS: Capres Pilihan Milenial Bukan Prabowo atau Puan, Tapi Ganjar dan Ridwan Kamil

“Syukur Anda mendoakan bahwa anaknya akan lahir menjadi orang besar, anaknya akan lahir menjadi orang yang betul-betul dicita-citakan ibunya yang pelacur itu, yang tidak mungkin mendoakan anaknya untuk juga menjadi pelacur. Pasti anaknya didoakan menjadi anak yang saleh dan salehah,” kata Cak Nun.

Cak Nun soal Islam Agama Arogan (YouTube/Caknun.com).
Cak Nun soal Islam Agama Arogan (YouTube/Caknun.com).

“Mudah-mudahan, Anda ikut berdoa, suatu hari nanti kalau perlu, presiden kita adalah anak pelacur. Karena doa pelacur itu jauh lebih tinggi keinginannya dibanding doa kita yang sudah baik-baik ini,” kata dia.

Omongan itu tidak dalam satu waktu dan tiba-tiba dibicarakan Cak Nun. Cak Nun lebih dulu mengungkapkan tak ada seorang pun di muka bumi yang bermimpi atau bercita-cita menjadi pelacur.
Itulah mengapa, dia meminta masyarakat jangan menghakimi profesi mereka tanpa mengetahui kebenaran di baliknya.

Bahkan, Cak Nun mengaku, dia dan teman-teman Kiai Kanjeng kerap mengunjungi tempat-tempat pelacuran di Jawa Timur.

Bukan hanya datang atau berkunjung, dia juga menyampaikan pesan-pesan kehidupan di hadapan para wanita yang ‘bekerja’ di sana.

Baca Juga: Ridwal Kamil Kalahkan Prabowo di Pilpres Jika yang Memilih Kaum Milenial

“Teman-teman sekalian, saya sering datang ke tempat seperti itu dengan segala fitnahnya. Saya pernah sama Kiai Kanjeng pentas di tempat pelacuran terbesar se-Asia Tenggara yang namanya Dolly. Dan semua datang, para pelacur itu, untuk pertama kalinya mereka libur semalam,” ujar Cak Nun.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait