alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Aksi Majikan Paksa Pembantu Batalkan Puasa, Polisi Minta Warga Sabar

Pebriansyah Ariefana Sabtu, 17 April 2021 | 03:35 WIB

Aksi Majikan Paksa Pembantu Batalkan Puasa, Polisi Minta Warga Sabar
Karyawan dianiaya majikan karena puasa hingga memar [Terkini.id]

Kekinian polisi sudah menangkap 5 orang. Termasuk bos si korban.

SuaraBali.id - Warga diminta sabar dengan adanya insiden seorang majikan paksa pembantu batalkan puasa dengan cara disiksa dan ditodongkan senjatra.

Kapolres Selangor Datuk Arjunaidi Mohamed mengatakan video dan tulisan provokasi agar warga menyerang kantor polisi kawasan Klang, Malaysia.

Aksi penyiksaan majikan ke pembantunya yang merupakan seorang bodyguard itu, kekinian polisi sudah menangkap 5 orang. Termasuk bos si korban.

Empat di antaranya ditahan di Klang, Selangor. Sementara satu lagi di Dang Wangi, Kuala Lumpur.

Baca Juga: Sadis! Majikan Todong Pistol ke Pembantu, Nyuruh Batalkan Puasa

Dia mengatakan semua tersangka ditahan selama lima hingga tujuh hari.

“Sehubungan dengan itu, masyarakat diimbau untuk tidak berspekulasi, berbagi dan menyebarkan berita dari sumber yang tidak autentik Polisi mendesak dan menasihati masyarakat di luar sana untuk tidak mengambil hukum sendiri dan memperburuk situasi," katanya seperti dilansir media Malaysia, Sinar Harian, Jumat (6/4/2021)

Insiden majikan paksa pembantu batalkan puasa bisa pancing kerusuhan rasial. Komunitas muslim marah besar ada majikan paksa pembantu batalkan puasa. Bahkan si majikan siksa pembantu itu dengan dihajar hingga ditodong pistol.

Satpam disiksa hingga babak belur karena berpuasa. (World of Buzz)
Satpam disiksa hingga babak belur karena berpuasa. (World of Buzz)

Paksaan batalkan puasa hingga penyiksaan itu dianggap menghina Islam. Terlebih saat ini bulan suci Ramadhan.

Perhimpunan Muslim PPIM menganggap kasus ini sebagai sesuatu yang serius. Sebab, dikhawatirkan bisa menjadi penyebab kerusuhan rasial.

Baca Juga: Gara-gara Berpuasa, 2 Orang Satpam Dianiaya Majikan hingga Babak-belur

Kepala PPIM Datuk Nadzim Johan mengecam keras majikan yang bertindak di luar batas itu, lantaran dinilai menghina Islam. Mereka mendesak agar segera dilakukan tindakan tegas terhadap pengusaha yang tersebut.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait