alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Vaksin Covid-19 Tak Bisa Lindungi Diri 100 Persen, 3M Wajib Dilakukan

M. Reza Sulaiman | Dini Afrianti Efendi Jum'at, 22 Januari 2021 | 16:12 WIB

Vaksin Covid-19 Tak Bisa Lindungi Diri 100 Persen, 3M Wajib Dilakukan
Septiana, salah satu bidan di RSUD Tangsel disuntik vaksin Covid-19 Sinovac, Jumat (15/1/2021). [Suara.com/Wivy]

Dokter mengingatkan bahwa vaksin Covid-19 tak bisa melindungi diri dari ancaman virus Corona. Untuk itu, protokol kesehatan 3M wajib dijalankan.

SuaraBali.id - Kabar Bupati Sleman Sri Purnomo yang positif Covid-19 usai mendapatkan vaksin Sinovac mengingatkan lagi betapa pentingnya menjalankan protokol kesehatan di tengah pandemi.

Menurut  Dokter Spesialis Penyakit Dalam Primaya Hospital Tangerang dr. Tolhas Banjarnahor, Sp.PD-FINASIM, seseorang yang telah divaksinasi Covid-19 masih tetap dapat terinfeksi Covid-19.

Kata Tolhas, ini terjadi  karena tidak ada satupun vaksin di dunia yang bisa melindungi 100 persen dari infeksi satu penyakit seperti Covid-19.

Persentase seseorang terpapar Covid-19 setelah dilakukan vaksin Covid-19 akan tergantung dari jenis vaksin yang digunakan.

Baca Juga: Lima Tewas dalam Kebakaran Pabrik Vaksin Terbesar di Dunia

Misalnya, vaksin Sinovac di Indonesia memiliki efikasi 65,3 persen pada kelompok umur 18 hingga 59 tahun.

“Artinya, masih ada kemungkinan 34,7 persen seseorang terkena infeksi Covid-19 meskipun telah dilakukan vaksin,” ujar Tolhas dikutip dari siaran pers yang diterima Suara.com, Jumat (22/1/2021)

Selain Sinovac, vaksin Covid-19 jenis lain memiliki efikasi yang berbeda dan lebih tinggi seperti vaksin Moderna yang memiliki efikasi 94,5 persen dan vaksin Pfizer memiliki efikasi 95 persen.

Namun tidak ada satupun vaksin yang memiliki efikasi 100 persen. Dengan efikasi vaksin Sinovac sebesar 65,3 persen, ini artinya dari 100 orang yang dilakukan vaksin ada 34,7 persen yang masih bisa terkena Covid-19.

“Kita tidak tahu masuk yang 65 persen atau 35 persen. Tetapi jauh lebih baik jika kita tetap divaksin dibandingkan tidak divaksin karena bila tidak divaksin kemungkinan seseorang terkena Covid-19 akan menjadi 100 persen,” terang Tolhas.

Baca Juga: Kebakaran Pabrik Vaksin Covid-19 Terbesar di Dunia Menewaskan 5 Orang

Seseorang yang telah divaksinasi harus tetap mejalani pola hidup sehat seperti makan gizi seimbang, berolahraga rutin dan teratur, istirahat cukup, serta mengkonsumsi vitamin dan mineral.

"Karena vaksin tidak bisa mencegah 100 persen infeksi Covid-19, maka kita harus tetap menerapkan protokol kesehatan 3 M (mencuci tangan, memakai masker, dan menjaga jarak)," pungkasnya. 

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait