alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Fakta Baru Turis Bali Andriana Simeonova Dibunuh Perantauan Papua

Pebriansyah Ariefana Kamis, 21 Januari 2021 | 07:14 WIB

Fakta Baru Turis Bali Andriana Simeonova Dibunuh Perantauan Papua
Pembunuhan Andriana Simeonova

Andriana Simeonova tewas ditusuk pisau kecil yang dibawa Lauren Parera dari rumahnya.

SuaraBali.id - Polisi mengungkap pembunuhan turis Bali Andriana Simeonova yang dilakukan warga Papua, Lauren Parera (30). Turis asal Slowakia itu tewas mengenaskan dengan luka tusuk di leher di dapur rumah kontrakannya di Jalan Pengiasan III, NO 88, Sanur Kauh, Denpasar Selatan.

Andriana Simeonova tewas ditusuk pisau kecil yang dibawa Lauren Parera dari rumahnya. Dia memang niat menghabisi nyawa mantan pacarnya itu.

Lauren Parera adalah lelaki asal Sorong Kepulauan, Raja Ampat, Papua yang tinggal di Jalan Taman Baruna No. 9, Jimbaran, Kuta Selatan.

Lauren ditangkap di Perusahaan Water Sport di Tanjung Benoa, Rabu (20/1/2021) sekitar pukul 10.30 WITA.

Baca Juga: Pembunuh Turis Bali Andriana Simeonova Adalah Kapten Wahana Speedboat

Polisi juga menyita barang bukti, motor Kawasaki ER250, helm merah merek KYT. Juga sebuah pisau kecil warna hitam diamankan dari semak-semak lahan kosong di Jalan Baruna.

Pisau yang membunuh korban dibuang ke semak-semak. Barang bukti lainnya yang diamankan yakni sepasang jas hujan hijau, pakaian yang diduga dipakai pelaku saat melakukan pembunuhan, jaket warna abu-abu, sepasang selop tangan dan HP merk Samsung milik korban yang dipatahkan dan dibuang ke semak-semak sebelah rumah korban.

Polisi menangkap Laurens Parera, warga Raja Ampat Papua pembunuh Andriana Simeonova, turis Bali asal Slowakia. (beritabali)
Polisi menangkap Laurens Parera, warga Raja Ampat Papua pembunuh Andriana Simeonova, turis Bali asal Slowakia. (beritabali)

Setelah memeriksa Lauren, Polisi mengungkap fakta terbaru dalam kasus tersebut. Di mana Lauren menghabisi korban seorang diri dengan pisau kecil yang sudah disiapkannya dari rumah.

Rencananya pisau itu akan digunakan jika sewaktu-waktu korban melakukan perlawanan.

Singkatnya, ia datang ke rumah korban, pada Senin (18/1/2021) sekitar pukul 19.00 WITA dengan maksud minta maaf ke korban. Laurens takut dirinya dilaporkan ke Polisi karena membawa motor korban.
Namun setelah bertemu, korban tidak mau minta maaf sehingga terjadilah cekcok mulut. Terlebih korban mengusir pelaku dengan menggunakan sapu ijuk.

Baca Juga: Ini Tampang Warga Papua Pembunuh Turis Bali Andriana Simeonova

Dalam kondisi emosi, Laurens mengambil pisau dari kantong baju jas hujan dan langsung menusuk leher korban sebanyak satu kali dengan mengoyak ke arah kanan.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait