alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Gara-gara Tukar Jadwal, Pramugari Bali Mia Zet Jadi Korban Sriwijaya Jatuh

Pebriansyah Ariefana Senin, 11 Januari 2021 | 10:51 WIB

Gara-gara Tukar Jadwal, Pramugari Bali Mia Zet Jadi Korban Sriwijaya Jatuh
Mia Zet Wadu atau Mia Trasetyani, pramugari Sriwijaya Air SJ 182 yang jatuh.(dok.Beritabali.com)

Berhatap Mia Zet Jadi selamat dan masih hidup.

SuaraBali.id - Pramugari Bali Mia Zet Wadu jadi korban Sriwijaya Air jatuh. Harusnya perempuan bernama lengkap Mia Trasetyani itu bukan korban Sriwijaya Air jatuh jika tidak tukar jadwal penerbangan dengan temannya.

Kini nasi sudah jadi bubur, keluarga berharap keajaiban Mia Zet Wadu selamat dan masih hidup.

Mia Zet Wadu merupakan salah satu flight attendant pesawat Sriwijaya Air SJ 182 rute Jakarta-Pontianak yang hilang kontak di Pulau Lancang, Kepulauan Seribu, Sabtu (9/1/2021) sore.

Ibunda Mia Zet Wadu terpukul mendengar kabar pesawat yang ditumpangi anaknya hilang kontak pada hari itu. Ni Luh Sudarni tak kuasa menahan kesedihan sembari memantau informasi dari layar kaca terkait pencarian korban Sriwijaya Air SJ 182.

Baca Juga: Mahasiswa Jogja Lolos dari Maut Sriwijaya Air Jatuh Berkat Perintah Ibu

Dikutip dari Beritabali.com (jaringan Suara.com), Ni Luh Sudarnia mengaku tidak memiliki firasat sebelum kejadian.

Hanya saja, ia merasa janggal, sang putrinya tak menelepon dirinya sepeti biasa yang dilakukan sebelum terbang.

"Saya tidak memiliki firasat apapun, tapi memang tumben kemarin dia tidak menelepon sebelum terbang, biasanya dia menelepon," ujarnya.

Pesawat terbang Sriwijaya Air. [Shutterstock]
Pesawat terbang Sriwijaya Air. [Shutterstock]

Sejak menjadi pramugari, Mia Trasetyani tinggal di Jakarta, berpisah dari orangtuanya yang menetap di Desa Panjer, Kecamatan Denpasar Selatan, Denpasar, Bali.

Ni Luh Sudarni mengatakan anak kesayangannya terakhir kali pulang pada September 2020 lalu. Dia pun kini hanya bisa berharap Sang Pencipta memberikan kejaiban untuk anak perempuan satu-satunya tersebut.

Baca Juga: Hari Ketiga, Basarnas Fokus Evakuasi Korban dan Black Box Sriwijaya Air

"Saya masih berharap mukjizat," ujar Ni Luh Sudarnia.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait