alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Rugi Besar, Pelaku Usaha Bali Minta Test Swab Digratiskan untuk Wisatawan

Husna Rahmayunita Jum'at, 18 Desember 2020 | 18:25 WIB

Rugi Besar, Pelaku Usaha Bali Minta Test Swab Digratiskan untuk Wisatawan
Pasar dan toko Souvenir di Kawasan Legian yang tutup sejak pandemi. (Suara.com/Silfa)

Kebijakan tersebut dinilai dadakan.

SuaraBali.id - Aturan masuk Bali wajib tes swab bagaikan petir di siang bolong di bagi para pelaku pariwisata di Pulau Dewata dan para wisatawan yang telah menata agenda liburan.

Pelaku pariwisata mengalami kerugian besar akibat wisatawan yang mulai membatalkan kunjungan ke Bali setelah dikeluarkannya SE tersebut pada 15 Desember 2020 lalu.

Sebelumnya, pemulihan ekonomi Bali di sektor pariwisata pascapandemi Covid-19 terus digencarkan lewat beberapa kegiatan pemerintah menarik wisatawan. Baru mengalami peningkatan signifikan awal Desember, kini pelaku usaha harus menerima bencana lagi. 

Ketua DPD Asosiasi Biro Perjalanan Wisata (Asita) Bali, I Putu Winastramenuturkan anggota Asita yang terdiri dari pelaku usaha pariwisata di Bali mendapat dampak cukup besar setelah dikeluarkannya surat edaran tersebut.

Baca Juga: Curhat Gagal ke Bali karena Wajib Swab Test, Wanita Ini Dinasehati Warganet

"Tidak tanggung-tanggung, semua persiapan sambut wisatawan dengan penyediaan produk dan jasa banyak dibatalkan. Kami pun memohon agar pemerintah Bali insiatif seperti kota lain untuk menggratiskan test swab agar wisatawan tetap datang ke Bali. Karena alasan banyak yg cancel kan karena test swab yang mahal," ujarnya saat diwawancarai Jumat (18/12/2020).

Pantai Kuta sepi pengunjung sejak pandemi, Kamis (13/11/2020). (Suara.com/Silfa)
Pantai Kuta sepi pengunjung sejak pandemi, Kamis (13/11/2020). (Suara.com/Silfa)

Menurutnya, surat edaran Gubernur Bali ini cukup dadakan, sementara pelaku usaha sudah melakukan banyak hal sejak jauh hari untuk sambut wisatawan jelang Natal dan Tahun 2021 ini.

Apalagi pemerintah beberapa waktu lalu menggalakkan promosi wisata lewat banyak event seperti We Love Bali, jadi pelaku usaha Bali sudah sangat positif untuk menerima banyak peningkatan jumlah customer pada Desember ini.

"Ya cukup mendadak sehingga membuat kegaduhan di masyarakat dan kerugian untuk pelaku usaha di Bali. Ya mulai dari cancel hotel, cancel trip, cancel biro perjalanan dan kunjungan objek wisata Bali," tuturnya. 

Asita meminta kebijakan pemerintah bergerak cepat mencari solusi, minimal dengan menggratiskan test swab untuk wisatawan yang ingin ke Bali.

Baca Juga: Pelatih Persib Bandung Dukung Persija Jakarta, Loh Kok?

Suasana di Bandara I Gusti Ngurah Rai, Kamis (17/12/2020). (Suara.com/Silfa)
Suasana di Bandara I Gusti Ngurah Rai, Kamis (17/12/2020). (Suara.com/Silfa)

"Sebenarnya pengetatan ini cukup baik untuk mencegah Bali kembali ke zona merah, karena sekarang Bali sudah di zona oranye dan tentu menjadi pertanda baik agar penerbangan internasional segera dibuka, tapi harapan kami tetap pada ekonomi yang sekarang juga diperhatikan, kondisi ini berpengaruh terhadap biaya operasional dan tenaga kerja biro perjalanan wisata (BPW). 

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait