alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Catatan Perjalanan Darat Jakarta - Bali 1964

Dythia Novianty Senin, 01 Maret 2021 | 18:44 WIB

Catatan Perjalanan Darat Jakarta - Bali 1964
Perjalanan darat dari Jakarta ke Bali pada 1964. [BeritaBali/Ist]

Geerken yang tiba di Jakarta pada 1963, harus melakukan perjalanan ke Bali untuk ikut dalam proyek pembangunan Bandara Internasional Ngurah Rai.

SuaraBali.id - Buku dengan judul A Magic Gecko, ditulis seorang warga Jerman yang bekerja di perusahaan telekomunikasi Jerman, Horst Henry Geerken, berkisah catatannya dalam perjalanan darat dari Jakarta ke Bali, pada 1964.

Geerken yang tiba di Jakarta pada 1963, harus melakukan perjalanan ke Bali untuk ikut dalam proyek pembangunan Bandara Internasional Ngurah Rai yang saat itu disebut Bandara Tuban.

Geerken pergi ke Bali dari Jakarta dengan mobil bersama sopirnya. Sebagai persiapan, ia pun melengkapi diri selayaknya melakukan ekspedisi.

Bagasi mobil penuh dengan berkaleng-kaleng bensin, sekaleng air, seprai, kompor kecil untuk merebus air minum dan menyikat gigi, potassium permanganate untuk mencuci dan membasmi kuman pada buah-buahan.

Baca Juga: Wisata Bali Akan Dibuka, Terapkan Free COVID Corridor

Geerken juga membawa obat-obatan, semprotan nyamuk, pembasmi semut, DDT untuk kutu dan lalat, lilin dan korek api, lampu petromaks, pisau, teh, gula, biskuit, kertas wc, alat jahit, handuk, dan sebagainya.

Banyaknya bawaan membuat bagasi penuh dan hanya tersisa ruang untuk koper.

Buat Geerken, sopirnya, Sudjono, adalah orang yang bisa dipercaya. Cara menyetirnya pun membuat penumpang aman dan nyaman.

Sebagian besar jalanan di pedesaan yang dilewati waktu itu sangat menyiksa karena penuh dengan lubang-lubang besar sehingga mobil berjalan sangat pelan. Per atau as patah sering sekali terjadi selama perjalanan.

"Baru setelah Bandung kami mengambil istirahat pertama. Dengan suara keras, mobil Opel Admiral 2.8S berhenti dengan kasar di atas batu. Tangki bensin pecah dan bensin pun tumpah keluar mengaliri jalan," tulisnya dilansir BeritaBali, Senin (1/3/2021).

Baca Juga: Lakoni Uji Coba, Bali United Senang Bisa Bantu Timnas Indonesia U-23

Dia mengambil sebuah pisang yang masih mentah dari salah satu pohon yang tumbuh di sepanjang jalan. Pisang diremasnya dengan sepotong sabun sehingga menjadi seperti permen karet.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait