facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Sejarah Letusan Gunung Agung Tahun 1963 Dan Dampaknya Yang Merusak

Eviera Paramita Sandi Kamis, 23 Desember 2021 | 13:42 WIB

Sejarah Letusan Gunung Agung Tahun 1963 Dan Dampaknya Yang Merusak
Gunung Agung di Pulau Bali erupsi pada 17 Maret 1963

Beberapa lama kemudian setelah Gunung Agung meletus, masih di tahun 1963, masyarakat banyak mulai merasakan akibatnya dari erupsi Gunung Agung tersebut.

Daerah-daerah yang terdampak langsung dari letusan Gunung Agung waktu itu adalah daerah Karangasem, Klungkung, Singaraja, Bangli, Gianyar, Badung (masih jadi satu dengan Denpasar), Tabanan, dan Jembrana. Daerah yang paling parah terkena dampaknya adalah Karangasem dimana sebagian besar wilayahnya yang ada di seputar lereng gunung tertimbun dengan lahar panas. Namun demikian selama letusan terjadi yang berlangsung selama berbulan-bulan juga menimbulkan dampak di wilayah hilir.

Aliran lahar yang panas ini merusak fasilitas perkantoran, jalan, dan jembatan serta rumah-rumah penduduk. Banyak sekali wilayah-wilayah permukiman yang tertimbun dengan bahan-bahan atau material vulkanik.

Begitu juga halnya yang terjadi di wilayah Klungkung. Wilayah aliran Tukad Unda yang menjadi daerah aliran lahar panas tertimbun seperti halnya yang terjadi dengan Sungai Unda yang merupakan sungai terbesar dan terpanjang di bali menjadi dangkal permukaannya. Badan sungai menjadi melebar karena timbunan material vulkanik.

Banyak desa wilayahnya tertimbun lahar dan begitu juga ladang masyarakat yang tertimbun lahar. Seingat saya aliran lahar di sepanjang Tukad atau sungai Unda menimbun dasar sungai sehingga menjadi sangat dangkal dibandingkan sebelumnya.

Aliran lahar juga menghantam jembatan gantung terpanjang di Bali yang merupakan peninggalan jaman Belanda terputus sehingga menghambat arus lalu lintas dari Karangasem dan Lombok menuju Denpasar dan Bali bagian barat. Begitu juga hamparan sawah ladang dan pemukiman yang ada di wilayah Sampalan, Gunaksa dan galiran Kabupaten Klungkung yang menghampar di sebelah selatan jalan raya antara Desa sampalan dan Kusamba tertimbun material vulkanik yang dibawa oleh derasnya aliran lahar panas dari letusan Gunung Agung.

Kalau dahulu sebelum Gunung Agung meletus saya masih ingat ketika diajak pulang kampungnya ibu saya di Subagan Karangasem, ketika melintas di jalan antara Desa Sampalan dan dan Kusamba adalah jalur yang paling saya senangi. Karena sepanjang jalan itu pemandangannya sangat menawan hati.

Hamparan sawah yang ada di sebelah selatan jalan dengan permukaannya kurang lebih 3 meter di bawah permukaan jalan raya dan menghampar luas sampai seolah-olah menyentuh bibir pantai menjadikan pemandangan bak lukisan alam yang menakjubkan.

Dimana ada perpaduan pemandangan sawah yang membentang luas dengan birunya air laut nan jauh di ujung selatan.

Apa yang terjadi saat Gunung Agung meletus adalah suatu keadaan alam yang sangat ajuh berbeda dimana pemandangan alam yang indah itu telah berubah menjadi timbunan material vulkanik yang pada prosesnya dulu membuat banyak sekali masyarakat menderita.

Namun pada era tahun 1980 an wilayah-wilayah yang terdampak seperti sampalan, Gunaksa dan Galiran disebut oleh masyarakat sebagai "tambang emas hitam". Dimana masyarakat setempat memanfaatkan timbunan material vulkanik sebagai satu komoditi yang mempunyai nilai ekonomis tinggi.

Komentar

Berita Terkait