alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Gegara Cuitan Bule di Bali, Warganet Negara +62 dan Malaysia Bersatu

Dythia Novianty Senin, 18 Januari 2021 | 13:33 WIB

Gegara Cuitan Bule di Bali, Warganet Negara +62 dan Malaysia Bersatu
Ilustrasi Bali. [Shutterstock]

Media sosial tengah dihebohkan dengan viralnya seorang bule (WNA) dengan nama akun Twitter Gray.

SuaraBali.id - Media sosial tengah dihebohkan dengan viralnya seorang bule (WNA) dengan nama akun Twitter Gray. Dia mengaku sebagai perempuan asal Amerika Serikat keturunan Afrika telah tinggal di Bali selama satu tahun terakhir.

Dirinya berkicau enaknya tinggal di Bali. WNA ini tinggal melebihi batas visa di Bali. Bukannya memperpanjang visa atau kembali ke negaranya, ia malah membagikan trik agar bisa hidup "murah" di Bali dan tidak perlu membayar visa.

Hal ini tentu memancing amarah warganet di Indonesia, pasalnya hal ini tentu merugikan Indonesia. Senada dengan Indonesia, warganet Malaysia menganggap para turis atau WNA seringkali menyebabkan gentrifikasi di dalam negara.

Viralnya bule ini membuat sejumlah warganet Indonesia satu suara dengan Malaysia.

Baca Juga: Curhat Satpol PP: Diingatkan Pakai Masker Turis Bule Malah Melecehkan Kami

Akun Twitter @shandya mencuitkan, dalam hal gentrifikasi, antara Indonesia dan Malaysia selalu menjadi korban.

"Malaysian Indonesian, Getting tired of westerner gentrifications," tulisnya.

Sebelumnya, seorang WNA dengan nama akun @kristentootie atau Jristen Gray yang merupakan seorang penyuka sesama jenis menuliskan pengalamannya menuju Bali bersama pacarnya setelah kehilangan pekerjaan pada 2019.

Di Pulau Dewata, awalnya ia hanya mencoba untuk tinggal selama enam bulan untuk bekerja sebagai desain grafis. Namun, wabah Covid-19 membuat mereka tertahan di pulau dewata.

Ia lantas mengiklaim ke sejumlah media sosial mereka bahwa tinggal di Bali biayanya murah. Ia membandingkan, biaya menyewa rumah di Bali hanya 400 dolar AS (sekitar Rp 5,6 juta).

Baca Juga: Viral WNA Ajak Para Bule Pindah ke Bali saat Pandemi, Panen Cibiran Pedas

Harga ini tentu jauh lebih murah dengan saat mereka menyewa apartemen studio di LA yang mencapai1.300 dolar AS atau sekitar Rp 18,3 juta.

Ia juga mengaku senang karena bisa menjalani hidup yang aman, biaya hidup rendah, gaya hidup mewah, ramah dengan LGBT, dan ada komunitas kulit hitam di Bali.

Melalui utasnya itu, ia juga mempromosikan ebook Our Bali Life is Yours yang ia buat untuk orang asing yang ingin seperti dirinya dengan harga 30 dolar AS atau sekitar Rp 400 ribu.

Cuitan Gray tentu saja bisa menimbulkan masalah baru di Bali. Ia mengaku memiliki agen visa khusus dan tahu cara bisa masuk Indonesia saat wabah. Padahal saat ini, Indonesia sedang menutup pintu untuk warga negara asing.

Cuitannya lantas viral hingga memancing amarah warganet di Twitter. Terlebih WNA tersebut secara terang-terangan mengajak WNA lainnya untuk "hijrah" ke Bali dengan melanggar hukum.

Warganet juga mempertanyakan apakah Gray membayar visa atau pajak ke Pemerintah Indonesia.

"Pajaknya jalan gak ya? Hebat banget setahun di Bali gak bayar pajak, mentang2 biaya hidupnya murah. How bout her visa? Lucu banget deh, jadi keenakan lama2 ya," tulis @osbounre.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait