alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Benarkah Bali Terancam Krisis Listrik 2021? Ini Penjelasan PLN

Husna Rahmayunita Rabu, 21 Oktober 2020 | 13:56 WIB

Benarkah Bali Terancam Krisis Listrik 2021? Ini Penjelasan PLN
Ilustrasi PLN (Antara)

Pada musim pandemi ini terjadi penurunan beban puncak 30 persen.

SuaraBali.id - Beredar kabar yang menyebut Bali terancam krisis listrik pada 2021 mendatang. Kabar tersebut berhembus beberapa waktu belakangan.

Terkait hal itu, Senior Manager Perencana Perusahaan Listrik Negara (PLN) Bali, Putu Putrawan memberikan klarifikasi.

Secara garis besar, ia mengatakan kalau cadangan listrik di Bali pada tahun depan terbilang aman.

Putrawan menuturkan, pada musim pandemi ini terjadi penurunan beban puncak 30 persen dari daya terpasang pembangkit di Bali 1.443 MW dengan daya mampunya 1.305 MW sebesar 30 persen. Padahal beban puncak pada 2019 sebesar 918 MW dan Januari 2020 adalah 918 MW.

Baca Juga: Kawal Demo Omnibus Law di Jakarta, Polda Bali Siagakan 100 Personel

"Reserve margin 617 MW disini artinya margin 92%. Cadangannya sangat besar yaitu 617 MW di mana kondisi kelistrikan ini sangat aman dalam kondisi tahun 2020 ini," ujarnya dalam keterangan tertulis seperti dikutip dari Beritabali.com (jaringan Suara.com).

Kemudian untuk proyeksi pembangkit di tahun 2020 – 2029, ia memaparkan jika tidak terjadi pandemi maka beban puncak akan dikelola dengan tiga skenario yaitu optimis, moderat dan 2024 adalah pesimis.

"Artinya apa? Tiga skenario ini bahwa di tahun 2023 baru beban puncak 1.000 MW, kemudian di tahun 2023 secara moderat baru beban puncak 966 MW, kalau posisi pesimis adalah 974 MW baru berada di 2024," jelasnya.

Ilustrasi: Pekerja melakukan perawatan Gardu Induk 150 KV. (Antara/Noveradika)
Ilustrasi: Pekerja melakukan perawatan Gardu Induk 150 KV. (Antara/Noveradika)

Ia menegaskan kondisi skenario moderat cadangan listrik di Bali pada tahun 2021 sudah mencapai 50%.

"Reserve margin kita adalah 434 MW, itu artinya bahwa kondisi 2021 kita sangat aman terhadap cadangan daya 434 MW pembangkit listrik. Kemudian tahun 2023 sudah ada pembangkit green yaitu PLTG yang  akan dibangun di selatan dengan cadangan daya 469 MW atau setara 48,6%," ungkapnya.

Baca Juga: Prakiraan Cuaca BMKG Hari Ini: Siang Bali Diguyur Hujan

Demikian juga di tahun 2025 bahwa pembangunan Jawa Bali Connection (JBC) sudah bisa masuk sehingga EBT – EBT yang merupakan Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) yang rentan terhadap cuaca itu bisa masuk dengan kekuatan sistem yang sudah ditambah pada tahun 2025.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait