facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Pro Kontra Jabatan Pangkostrad, Mayen TNI Maruli Mengaku Tidak Pernah Lobi Presiden Jokowi

Muhammad Yunus Senin, 24 Januari 2022 | 17:59 WIB

Pro Kontra Jabatan Pangkostrad, Mayen TNI Maruli Mengaku Tidak Pernah Lobi Presiden Jokowi
Mayjen TNI Maruli Simanjuntak Calon Panglima Komando Cadangan Strategis Angkatan Darat menemui awak media di Media Center Korem 163/Wira Satya Kodam IX/Udayana, Denpasar, Bali, pada Senin 24 Januari 2022 [SuaraBali.id/ Yosef Rian]

Mayjen TNI Maruli Simanjuntak sebagai Panglima Komando Cadangan Strategis Angkatan Darat

SuaraBali.id - Jabatan baru Mayjen TNI Maruli Simanjuntak sebagai Panglima Komando Cadangan Strategis Angkatan Darat (Pangkostrad) sempat menuai pro dan kontra. Anggapan faktor politis dari berbagai pihak pun muncul.

Mayjen TNI Maruli pun buka suara dan menanggapi komentar-komentar miring yang menyebut posisi yang ia dapat karena kedekatannya dengan lingkaran Istana dan juga statusnya sebagai Menantu Menteri Koordinator Kemaritiman dan Investasi RI, Luhut Binsar Pandjaitan.

"Apa salah jadi kalau saya dekat (dengan presiden,-red), yang ngangkat saya bukan saya sendiri, saya terus terang pribadi, saya tahu persis presiden itu bagaimana bekerjanya. Kebetulan saya bertahun-tahun dengan beliau," kata Maruli di Media Center Korem 163/Wira Satya Kota Denpasar, Bali, pada Senin 24 Januari 2022.

Maruli juga menampik anggapan-anggapan lobi-lobi jabatan ke Presiden Jokowi karena kedekatannya. Ia menegaskan tidak pernah melobi posisi jabatan. Baik saat menjabat Pangdam IX/Udayana maupun ditunjuk sebagai Pangkostrad kepada kepala negara.

Baca Juga: Pakar Ulas Sosok Mayjen Maruli Simanjuntak, Pangkostrad Identik Orang Dekat Presiden

"Saya rasa kalau saya harus bicara tentang jabatan saya ke beliau, saya tidak tega lagi kalau melihat cara kerja beliau, jadi saya sama sekali tidak ada satu kata pun mau jadi apa, saya dikasih di Pangdam IX/Udayana Udayana pun juga saya tidak tahu dulu, mau jadi Pangkostrad pun saya tidak tahu dulu saya tidak pernah terucap untuk mengatakan itu. Kalau ada tanggapan begitu ya silakan - silakan saja lah, saya bekerja saja," ucapnya.

Maruli mengaku tidak benar jabatan baru Pangkostrad yang kini diembannya karena faktor-faktor politis tersebut bahkan untuk sebuah tanggung jawab yang lebih besar.

"Kami tidak begitu lah, kami pikir ya kenapa harus menginginkan suatu tanggung jawab terlalu tinggi tinggi, tanggung jawabnya besar, mengerjakan seperti itu saya harus memulai lagi menata segala macam," tandas dia.

Suami dari Paulina Pandjaitan itu menyampaikan pesan kepada masyarakat agar menelaah terlebih dahulu lebih dalam sebelum berkomentar.

"Jadi ya itu, kalau orang menganggap hal seperti itu, kalau saran saya kalau mau jadi pengamat, amatilah dengan baik, bagaimana track recordnya ini itunya, sehingga kalau berbicara enak, tapi kalau dari jauh mengamatinya oh yaudahlah itu memang dekat. Jadi saran saya itu diamati track recornya ini anak bagaimana, atau survey ke anggota, tanya bagaimana bikin apa, dia bagaimana, jadi itu baru pengamat yang baik namanya," jabar Maruli.

Baca Juga: Punya Kedekatan dengan Lingkungan Istana, Ini Sosok Mayjen TNI Maruli Simanjuntak yang Bakal Menjabat Pangkostrad

Secara pribadi, Maruli sangat nyaman dan senang berada di Bali dengan suasananya. Namun, jabatan tugas baru mengharuskannya meninggalkan Pulau Dewata.

"Ya saya kalau pribadi ya enak di Bali lah bisa sunset kemarin 5 hari di Jakarta sunset saya hilang rugi rasanya kemarin," kata dia.

Kontributor: Yosef Rian

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait