facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Pasar Rakyat Gianyar Rp 250 Miliar Diresmikan, Digadang-gadang Termewah di Indonesia

Eviera Paramita Sandi Sabtu, 18 Desember 2021 | 18:21 WIB

Pasar Rakyat Gianyar Rp 250 Miliar Diresmikan, Digadang-gadang Termewah di Indonesia
Gubernur Bali I Wayan Koster dan Bupati Gianyar I Made Mahayastra menandatangani prasasti selesainya pembangunan Pasar Rakyat Gianyar, Bali, Sabtu (18/12/2021). [ANTARA/HO-Humas Pemkab Gianyar ]

Ia juga senang karena desain gedungnya telah menggunakan energi bersih ramah lingkungan dengan menggunakan panel surya.

SuaraBali.id - Pasar Rakyat Gianyar, Bali, yang digadang-gadang sebagai termegah di Indonesia telah diresmikan oleh Gubernur Bali I Wayan Koster didampingi Bupati Gianyar I Made Mahayastra, Sabtu (18/12/2021).

Diketahui pembangunan pasar tradisional dengan anggaran mencapai Rp250 miliar.

"Arsitek bangunannya bagus sekali. Tampilannya juga sudah sesuai dengan peraturan Gubernur Bali di mana menggunakan aksara Bali di atas tulisan Pasar Rakyat Gianyar,” ujar Koster.

Ia juga senang karena desain gedungnya telah menggunakan energi bersih ramah lingkungan dengan menggunakan panel surya. Menurutnya, ini sudah sesuai dengan Peraturan Gubernur Bali Nomor 45 Tahun 2020 tentang Penggunaan Energi Bersih dari Hulu sampai Hilir.

Sedangkan untuk menunjang lingkungan hidup, Koster juga meminta para pedagang di Pasar Gianyar tidak menggunakan kresek atau plastik sekali pakai. Begitu pula dengan para pembeli agar membawa tas dari rumah.

Peresmian Pasar Rakyat Gianyar juga dirangkai dengan peresmian kantor MDA Kabupaten Gianyar, Gedung Ayodya RSUD Sanjiwani serta pengukuhan Sekar Pucuk Bang sebagai maskot Kota Gianyar.

"Ini adalah pasar rakyat atau pasar umum atau pasar tradisional termegah di Bali, bahkan di Indonesia, jarang ada kepala daerah yang berani membangun pasar dengan anggaran Rp250 miliar, karena secara hitung-hitungan dia tidak akan menghasilkan apa-apa, secara hitung-hitungan tidak akan menambah PAD, namun di sini ada ribuan rakyat kecil yang mencari penghidupan yang harus kita prioritaskan itulah yang dinamakan ideologi Marhaenisme," ujar Mahayastra.

Pasar Umum Gianyar yang dibangun pada 1771 dan direnovasi pada 1994, telah menjadi ikon Kabupaten Gianyar dan sudah dikenal luas, baik dalam maupun di luar negeri.

Memperhatikan bangunan pasar yang sudah tua, dan kondisi bangunan sudah tidak layak, sehingga menyebabkan daya saing Pasar Umum Gianyar menjadi lemah.

Maka, Pemerintah Kabupaten Gianyar mengambil kebijakan untuk merevitalisasi Pasar Umum Gianyar.

Komentar

Berita Terkait