alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

WNA Nigeria Meninggal di Rudenim Diduga Setelah Terlibat Pertikaian

Eviera Paramita Sandi | Yaumal Asri Adi Hutasuhut Rabu, 10 November 2021 | 15:39 WIB

WNA Nigeria Meninggal di Rudenim Diduga Setelah Terlibat Pertikaian
Penampakan mobil kedubes Nigeria terparkir di kantor Rudenim Jakarta. (Suara.com)

Kapolsek Kalideres, AKP Hasoloan Situmorang, membenarkan seorang WNA meninggal.

SuaraBali.id - Warga Negara Asing (WNA) asal Nigeria berinisial KC (35) meninggal setelah terlibat pertikaian di Kantor Rumah Detensi Imigrasi (Rudenim) Jakarta, Kalideres, Jakarta Barat pada Selasa (9/11/2021).

Informasi tersebut bermula dari unggahan akun Instagram, @warungjurnalis.

“Pasca terjadi keributan yang diduga antar Warga Negara Asing atau WNA di dalam Rumah Detensi Imigrasi Jakarta Barat di Jalan Peta Selatan, Kalideres, Jakarta Barat, Rabu (10/11/2021) dini hari beberapa WNA dievakuasi,” tulis akun @warungjurnalis.

Dalam keterangan itu juga disebutkan ada korban jiwa.

“Petugas gabungan Polres Jakarta Barat mengawal ketat proses pemindahan belasan tahanan rumah detensi imigrasi Kalideres, Jakarta Barat. Evakuasi ini diduga buntut keributan yang menewaskan salah satu WNA,” tulis @warungjurnalis.

Kapolsek Kalideres, AKP Hasoloan Situmorang, membenarkan seorang WNA meninggal.

Tetapi, dia masih enggan menyampaikan penyebab WNA asal Nigeria itu meninggal. Termasuk, dugaan WNA itu meninggal karena terlibat perkelahian dengan sesama WNA.

“Yang bersangkutan sudah dibawa ke RS [rumah sakit]. Untuk penyebab masih menunggu hasil pemeriksaan. Kami enggak bisa pastikan itu [kabar perkelahian]. Tapi itu kan instansi ya, kalau lebih ini lagi, konfirmasi ke kepalanya (Rudenim). Penyebabnnya apakah sakit bawaan, menahun, atau apa, kami belum bisa simpulkan. Harus orang medis yang sampaikan,” kata dia.

Di sisi lain, pihak Rudenim Jakarta menggelar rapat dengan perwakilan Kedutaan Besar (Kedubes) Nigeria di kantor Rudenim, Kali Deres, Jakarta Barat, Rabu (10/11/2021). Pertemuan tersebut diselenggarakan menyusul kabar seorang warga Nigeria meninggal diduga akibat perkelahian.

Wartawan berusaha menemui Kepala Rudenim Jakarta, tetapi petugas jaga mengatakan pimpinan belum dapat ditemui karena rapat. Mereka menyampaikan itu dari balik pintu gerbang.

Komentar

Berita Terkait