alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ditangkap di Lombok, Pasutri Simpan Sabu Seharga Rp 775,9 Juta di Dubur

Dwi Bowo Raharjo Kamis, 18 Februari 2021 | 02:10 WIB

Ditangkap di Lombok, Pasutri Simpan Sabu Seharga Rp 775,9 Juta di Dubur
Petugas membekuk pasangan suami istri (pasutri) berinisial P (27) dan MM (22) di Bandar Udara Internasional Zainuddin Abdul Madjid, Lombok Tengah. (Beritabali.com/ist)

Tersangka P dan MM merupakan penumpang pesawat Lion Air dari Padang menuju Lombok transit Jakarta.

SuaraBali.id - Petugas membekuk pasangan suami istri (pasutri) berinisial P (27) dan MM (22) di Bandar Udara Internasional Zainuddin Abdul Madjid, Lombok Tengah. Keduanya kedapatan membawa narkoba jenis sabu.

Pasutri itu berasal dari Kota Batam, Kepulauan Riau. Dalam penangkapan tersebut, petugas Badan Narkotika Nasional Provinsi (BNNP) NTB mengamankan sabu 387,95 gram

Dengan rincian, 1 bungkus sabu berlapis kondom seberat 100,06 gram, 1 bungkus sabu berlapis kondom 2,73 gram, 1 bungkus sabu berlapis kondom seberat 85,23 gram, 1 bungkus sabu berlapis kondom seberat 100 gram, 1 bungkus sabu berlapis kondom seberat 99,93 gram dan 2 HP.

"Suami istri ini ditangkap di terminal kedatangan domestik bandara Kamis 11 Februari. Kami bekerjasama dengan pihak AVSEC, KP3, KKP dan Bea Cukai Mataram," ujar Kepala BNNP NTB, Brigjen Pol Gde Sugianyar Dwi Putra seperti dikutip dari beritabali.com - jaringan Suara.com, Rabu (17/2/2021).

Baca Juga: Positif Gunakan Sabu, Kapolsek Astanaayar Terancam Kena Sanksi Ini

Tersangka P dan MM merupakan penumpang pesawat Lion Air dari Padang menuju Lombok transit Jakarta.

Masing-masing tersangka membawa sabu dengan modus memasukan dalam dubur.

"Keduanya diinterogasi dan mengaku sabu disembunyikan dalam dubur," terangnya.

Tersangka P menyelundupkan sabu dibungkus kondom dalam dubur sebanyak 2 paket. Sedangkan istrinya MM menyelundupkan sabu dibungkus kondom dalam dubur sebanyak 3 paket

"Keduanya mengaku disuruh oleh salah seorang dari Batam yang saat ini masih didalami. Mereka mengaku diupah Rp40 juta untuk membawa barang tersebut," ungkapnya.

Baca Juga: Gunakan Sabu, Kapolsek Astanaanyar dan Belasan Anggotanya Diciduk Propam

Bila diuangkan barang bukti sabu yang diamankan tersebut senilai Rp 775,9 juta.

"Rencananya sabu ini akan diedarkan di Lombok," tambahnya.

Suami istri ini dijerat pasal 114 ayat (2) atau pasal 112 ayat (2) Undang-Undang RI Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman pidana maksimal hukuman mati dan minimal 5 tahun penjara.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait