alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Bak Gempa, Rumah Warga di Pulau Lancang Bergetar saat Sriwijaya Air Jatuh

Pebriansyah Ariefana Senin, 11 Januari 2021 | 07:36 WIB

Bak Gempa, Rumah Warga di Pulau Lancang Bergetar saat Sriwijaya Air Jatuh
Kapal Basarnas KN SAR Wisnu melakukan pencarian pesawat Sriwijaya Air SJ 182 rute Jakarta-Pontianak yang hilang kontak di perairan Kepulauan Seribu, Jakarta, Minggu (10/1/2021). [ANTARA FOTO/Galih Pradipta]

Bahkan menggetarkan kaca-kaca di jendela rumah penduduk.

SuaraBali.id - Suara Sriwijaya Air jatuh seperti petir. Bahkan warga di Pulau Lancang merasa rumahnya bergerat seperti diguncang gempa. 

Sriwijaya Air SJ 182 rute Jakarta-Pontianak jatuh di gugusan Kepulauan Seribu, Utara Jakarta, Sabtu (9/1/2021) pekan lalu.

Sekitar pukul 14.40 WIB di hari itu, penduduk Pulau Lancang mengaku kaget karena mendengar suara gelegar bagaikan petir besar terdengar di tengah hujan lebat.

Bahkan menggetarkan kaca-kaca di jendela rumah penduduk.

Baca Juga: Kisah Paulus yang Namanya Tercantum di Manifes Sriwijaya Air SJ 182

"Hari itu hujan campur angin kencang, tiba-tiba ada suara 'duar' terdengar keras sekali sampai rumah (kaca rumah) bergetar," kata Junaenah (40) warga Pulau Lancang, Minggu (10/1/2021) petang.

Menurut Junaenah, kala itu, situasi tidak ada yang berbeda, ada masyarakat yang melaut, mencari rajungan (sejenis kepiting), dengan kebanyakan masyarakat berada di dalam rumahnya berlindung dari hujan.

Personel gabungan berusaha menurunkan bagian mesin turbin pesawat Sriwijaya Air SJ 182 rute Jakarta-Pontianak dari KRI Cucut (886) di Dermaga JICT, Tanjung Priok, Jakarta, Minggu (10/1/2021). ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak
Personel gabungan berusaha menurunkan bagian mesin turbin pesawat Sriwijaya Air SJ 182 rute Jakarta-Pontianak dari KRI Cucut (886) di Dermaga JICT, Tanjung Priok, Jakarta, Minggu (10/1/2021). ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak

"Pas dengar saya kaget, Ya Allah, suara apa itu, karena besar sekali seperti bom. Tapi saya dan anak-anak tidak keluar karena saya kira hanya petir di tengah hujan," kata Junaenah yang jarak rumahnya dari bibir pantai hanya sekitar 200 meter.

Akhirnya kabar sebenarnya datang dan tersiar sekitar pukul 16.00 WIB di pulau yang masyarakatnya sebagian besar adalah keluarga nelayan itu, setelah adanya pengumuman Kementerian Perhubungan bahwa satu pesawat maskapai Sriwijaya Air hilang kontak di sekitar perairan Kepulauan Seribu.

Kabar itu juga diperkuat oleh warga lainnya kembali dari melaut.

Baca Juga: Tata Cara dan Niat Salat Gaib untuk Korban Pesawat Sriwijaya

Dari kabar yang dibawa nelayan yang melaut, warga Pulau Lancang mengetahui ledakan tersebut adalah berasal dari sebuah pesawat yang mengalami kejadian nahas jatuh di antara tempat mereka dengan Pulau Laki yang tak berpenghuni.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait